“Daripada hujan emas di negeri orang, lebih baik hujan batu di negeri sendiri”

Katanya hidup di luar negeri itu lebih enak dari pada di negeri sendiri. Katanya di luar negeri itu kalo kerja gajinya besar. Di sana kotanya lebih moderen. Kehidupannya lebih terjamin dan lebih teratur daripada di Indonesia. mungkin ada benarnya sih. Tapi sebelum kamu percaya begitu saja, sebaiknya kamu baca dulu berita ini sampai selesai. Karena jadiBerita akan memberikan informasi yang akan membuka wawasan kamu lebih luas lagi ketimbang percaya gitu aja. Dijamin!

Kamu mungkin sering mendengar berita tentang bule yang tinggal di Indonesia bertahun-tahun. Ada sebagian dari mereka menikah dengan wanita Indonesia. Ada juga yang memutuskan pindah warga negara ke Indonesia. Kira-kira kenapa ya mereka? hmmm … terus scroll kebawah agar kalian tahu jawabannya.

1. Harga Rumah

Menurut kita harga rumah di Indonesia itu mahal banget. Udah kerja siang malem, side job sana sini, tapi boro-boro beli rumah, nabung buat DP nya aja nggak cukup. Tapi kalo kamu coba cek toko sebelah. Di Jepang misalnya, masih banyak banget warganya yang harus mengontrak dengan keluarganya. Itu juga harga kontrakannya mahal-mahal, ukurannya juga kecil-kecil. Kontrakan Tipe RSSSSS (Rumah Sangat Sempit Sampe Susah Selonjoran). Padahal kalo aja ya duit gajinya dibuat beli rumah di Indonesia. Itu udah cukup banget.

orang Jepang dengan kamar sempit di rumahnya.

Ahh Jepang kan biaya hidupnya mahal, makannya gajinya juga besar. Hmmm oke coba cek lagi toko sebelahnya…Di Jerman misalnya, Disana karena harga rumah yang selangit. Orang Jerman tuh juga lebih suka ngontrak daripada punya rumah sendiri. Belum lagi wajib bayar pajak yang mahal banget. Duh! tega banget deh kalo soal pajak pemerintahan di sana. Wajar kan kalo banyak orang bule merasa iri dengan kehidupan kamu di Indonesia, rumahnya murah-murah, pajaknya bisa cincai lah!

2. Kendaraan Pribadi

Orang bule tuh sebenernya suka aneh lho. Ngeliat kamu-kamu yang suka ngeluh terus sama gaji yang pas-pasan tapi udah mampu nyicil mobil. Kalo mereka di negaranya, mau punya mobil juga mikir-mikir dulu. Pertama alesannya adalah harga mobil yang lebih mahal daripada di Indonesia. Kedua pajaknya yang mahal banget. Ketiga, ongkos parkirnya yang bikin males deh kalo diomongin disini.

DP Mobil cukup Rp11 Juta

Kalo di Indonesia, cuma modal DP Rp11Juta saja kamu sudah bisa gondol mobil baru kerumah. Mau parkir juga biayanya lebih murah di Indonesia. Para bule di Bali yang suka seliweran naik motor sewaan itu seneng banget karena biasanya mereka di negaranya biasa naik kendaraan umum, tapi di sini bawa kendaraan pribadi.

3. Makanan Murah dan Enak

Buat kamu yang suka bolos pas pelajaran sejarah, pasti kamu nggak bakal inget sama tokoh yang satu ini. Dia adalah Cornelis de Houtman. Siapa sih? kok namanya kaya merek coklat batangan. Dia adalah penjelajah Belanda yang jaman dulu ditugasin buat wara-wiri untuk mencari pulau yang kaya akan rempah-rempah. Cornelis de Houtman akhirnya berhasil menemukan sebuah negara di Asia tenggara dengan rempah-rempah yang melimpah, Itulah Indonesia. Gara-gara dia juga, hasil rempah-rempah nusantara diangkut ke Belanda untuk jadi bahan makanan sehari-hari orang-orang sana.

Seperti yang kamu tahu, makanan Indonesia so tasty banget karena beragam bahan dasar yang kaya dengan rempah-rempahnya. Mulai dari Rendang, Gudeg, Soto, hingga Opor Ayam adalah kuliner asli nusantara dengan cita rasa khas. Bahan dasarnya beraneka ragam rempah-rempah. That’s why kenapa si Cornelis de Houtman sampe jauh-jauh dari Belanda ke Indonesia jaman dulu.

Bule Makan Soto

Kalo kamu jalan-jalan ke Singapore misalnya. Meski beraneka ragam masakan yang kamu coba. Pasti beda banget taste sama masakan di Indonesia. Entah kurang bumbu lah, entah kurang mecin lah, kurang pedes dan sebagainya. Itu juga harganya mahal-mahal banget dibandingkan harga makanan di Indonesia.

4. Keindahan Alam

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia. Itu udah fakta jangan coba dibantah ya!. Terdiri dari 17.508 pulau dengan panjang garis pantai 99.093 kilometer. Banyak dan panjang banget, jadi nggak usah dipikirin ya. Coba bayangkan seandainya kamu mengunjungi pulau yang jumlahnya segitu.

Kamu cukup singgahi 1 hari saja setiap pulaunya. Maka untuk berkunjung ke 17.508 pulau, kamu perlu waktu selama 48,63 tahun! ( 1 tahun = 360 hari). Apabila umur kamu sekarang adalah 20 tahun, maka pada usia 68,63 tahun kamu baru bisa menyelesaikan misi kunjungan ke seluruh pulau yang ada di Indonesia. Yaolo! ketemu jodoh aja belum udah disuruh keliling pulau segitu lama 🙁

Bule, di Raja Ampat

Jadi kalo ngomongin kekayaan alam, Indonesia juaranya. Mulai dari Sabang sampai Merauke ada banyak banget kekayaan alam Indonesia yang masih asli banget. Selalu saja ada tempat-tempat baru yang muncul jadi tempat wisata baru. Udah nggak aneh lagi kalo beberapa destinasi wisata milik Indonesia selalu masuk dalam daftar wajib kunjungan para turis asing.

5. Sikap Gotong-Royongnya

Udah menjadi pengetahuan umum ya, kalo kehidupan orang-orang di luar negeri tuh masing-masing alias individualis banget. Jangan harap kamu bisa temukan ibu-ibu pada gosip sambil beli sayur di depan rumahnya. Apalagi buat kamu yang suka minta kopi sama gula ke tetangga, di sana jangan harap deh ada yang mau ngasih.

Gotong-royong

Di Indonesia, orang-orangnya sering ngumpul. Pemudanya kalo malem pada nongkrong di pos ronda sambil main karambol. Bapak-bapaknya suka ngadain kerja bakti di hari minggu. Ibu-ibunya suka ngobrol bareng tetangga sore-sore sambil ngasuh bayinya. Kalo butuh pertolongan, sikap gotong-royong di Indonesia masih kental banget kok sampai hari ini. Pertahankan yah!

 

Nah sekarang giliran sikap positif kamu nih sebagai muda-mudi Indonesia. Kalo orang bule aja bisa ngiri banget sama kehidupan kamu di Indonesia, kamu juga seharusnya lebih bangga lagi dari mereka. Dengan segala kekacauan yang terjadi di negara kita akhir-akhir ini bukan menjadi alasan buat kamu untuk tetap cinta tanah air ya. Bagikan kabar bermanfaat ini kepada sahabat kamu, dan jadilah bagian dari penyebar konten-konten positif agar informasi bermanfaat ini juga sampai nggak beehenti di kamu. (jow)