Beranda jadiWawasan jadiUnik

Selamatkan Bumi dengan Recycle Experience

Cobalah untuk melihat apa yang ada di sekitar, pandang dan kemaslah dengan sedikit kebahagiaan, dan wujudkan dengan sebuah imajinasi.
-kutipan wawancara manygrass.com

Pernahkah terlintas jika di pikiran anda, untuk mengubah galon air yang sudah tidak terpakai menjadi sebuah robot? Bagaimana bisa.? Bisa aja.. Bisa GIILAAAA..Hehe..becanda… Bisa aja jadi robot, tapi robot mainan. Adalah Evan Driyananda dan Attina Nuraini, dua anak muda dari Bandung yang membentuk komunitas bernama RECYCLE EXPERIENCE. Sampah-sampah non-organik yang biasanya dibuang begitu saja oleh orang-orang diolah menjadi karya seni. Karya seni ini tergolong ke dalam JUNK ART. Aliran seni yang menggunakan sampah sebagai medianya. Suatu pergerakan yang dimulai dari sesuatu yang sederhana. Menurut pengakuan mereka, ide ini muncul karena sekitar pada tahun 2006, Bandung mengalami krisis TPA (tempat pembuangan akhir).

Daripada saya berpikir untuk membebaskan kota Bandung dari sampah, lebih baik saya berpikir untuk bagaimana memanfaatkan sampah yang ada di sekitar saya dulu,
–kutipan detikbandung

Bagi yang berpendapat “saya orangnya gk kreatip uy”, atau “waduh, saya terlalu sibuk mikirin yang begituan”, atau juga “gimana ya,,saya butuh uang untuk melakukan sesuatu yang kreatif”. Oke, dapat diterima pendapat sepert ini Tapi sangat saya sayangkan bila berpendapat tanpa berusaha, dan yang berpendapat tapi banyak meminta. Tanpa diminta Evan dan Tina mencoba untuk memberi ucapan terima kasih kepada bumi ini dengan cara mereka yang positif. Tanpa meminta imbalan, mereka ikhlas melakukannya. Untuk mendapat kan kas dari apa yang mereka lakukan, tidak lain adalah karakter robot yang mereka buatlah yang mendatangkan kas untuk mereka. Kalau kata orang sunda siyh gini “duit mah nutur” (uang mah ngikutin) Benar adanya pepatah ini. Bila ada yang berpikir karya seni itu mahal. Semahal itukah sampah?

Apa yang ingin anda ubah, mulailah dari suatu yang sederhana. Seperti apa yang Evan bilang, cobalah kita kemas dengan sedikit kebahagiaan dari apa yang ada di sekitar kita.Anda dapat menyambangi blog mereka di recycleexperience.blogspot.com dan Facebook mereka atau berkunjug ke Bandung dan singgah ke Loubelle shop (ex-monik) di Jalan Setia Budhi.

RECYCLE EXPERIENCE (REEXP) “POP CULTURE & TOYS ART MOVEMENT”

…kami menerjemahkan karakter imajinasi yang kerap hidup di alam bawah
sadar kami, yaitu berupa sosok-sosok karakter robotik, yang biasa kami sebut
sebagai “Character Robotic Imagination…

Ketertarikan mereka berdua (Evan Driyananda & Attina Nuraini) terhadap dunia Pop Culture & Toys Art Movement, mereka tuangkan ke dalam karya-karya yang sangat brilliant dan imaginative. Karya-karya mereka yang sebagian besar terbuat dari media found object sampah non organic, yang menjadi media utama mereka dalam penciptaan karya-karyanya ini mereka ubah menjadi karya yang berbau “Character Robotic Imagination“. Dalam kesempatan kali ini saya berkesempatan untuk mewawancarai mereka berdua, berikut hasil obrolan saya bersama (Evan Driyananda & Attina Nuraini) dari RECYCLE EXPERIENCE (REEXP).

Apa sih yang melatarbelakangi terbentuknya Recycle Experience ini?

RECYCLE EXPERIENCE (REEXP) adalah personal art project dari kita berdua (Evan Driyananda & Attina Nuraini), yang penciptaannya didasari oleh ketertarikan yang sama yaitu pada Pop Culture & Toys Art Movement. Disini Evan melakukan rekonstruksi ulang pada beberapa media found object sampah non organik, yang menjadi media utama yang digunakan oleh REEXP dalam penciptaan karya-karya “Character Robotic Imagination“ nya. Sedangkan Attina melakukan pengembangan dan mengaplikasikan kembali sosok-sosok character robotik tersebut ke beberapa media lain.

Kebanyakan karya yang dibuat menyerupai figure sebuah robot, kenapa robot yang dipilih?

Dalam penciptaan karya REEXP, kami menerjemahkan karakter imajinasi yang kerap hidup di alam bawah sadar kami, yaitu berupa sosok – sosok karakter robotik, yang biasa kami sebut sebagai “Character Robotic Imagination“ maka, sosok-sosok itu lah yang kerap hadir pada setiap karya-karya kami selama ini, karena mereka lah yang selama ini menjadi sosok karakter imajinasi bagi kami.

Kenapa kalian mendaur ulang kembali limbah yang sudah tidak terpakai?

Kami menyukai mainan, dan ingin berkarya dengan menjadikan mainan-mainan tersebut sebagai sebuah inspirasi. Kebetulan pada saat kami mulai berkarya dalam REEXP pada saat itu sedang marak permasalahan pembuangan sampah di kota kami, yang akhirnya melahirkan sebuah ide untuk berkarya menggunakan media sampah organik. Sekaligus ingin menciptakan pula sebuah alternatif berkarya seni, bahwa untuk menciptakan sebuah karya seni tidak selamanya harus mengeluarkan biaya yang besar.

Apakah ini salah satu bentuk kampanye kalian terhadap global warming?

Pada dasarnya REEXP adalah art project kami, tapi ternyata secara tidak langsung art work yang kami ciptakan dapat pula dijadikan sebagai sebuah pembelajaran dan gagasan dalam pelestarian lingkungan melalui media seni visual. Mungkin itu yang menjadi salah satu point plus untuk keberadaan art work yang kami ciptakan. Untuk isu global warming, ya kita sebagai penghuni bumi mau tidak mau setidaknya harus ikut andil dalam misi pencegahan memburuknya kondisi tempat tinggal kita, kami sangat tidak mengharapkan jika cerita dalam film “Wall-E” pada akhirnya menjadi sebuah kenyataan. Ha..ha… Kami berfikir untuk memulainya dari memperhatikan beberapa hal kecil yang ada di sekitar.

Ada tujuan khusus kenapa limbah-limbah tersebut didaur ulang kembali sehingga menjadi sebuah karya yang bernilai ekonomis?

Seperti yang kami jelaskan sebelumnya bahwa kami ingin karya-karya kami ingin menjadi sebuah inspirasi dan juga sebagai penciptaan sebuah alternatif berkarya seni, bahwa untuk menciptakan sebuah karya seni tidak selamanya harus mengeluarkan biaya yang besar. Tetapi kita dapat berkarya dengan memperhatikan berbagai hal-hal kecil yang ada di sekitar kita.

Biasanya ide-ide untuk membuat sebuah karya itu didapatkan dari mana saja?

Inspirasi utama kami peroleh dari keberadaan mainan-mainan di dunia ini, karena menurut kami mainan adalah sebuah perlambangan dari kebahagiaan. Tanpa kita sadari sebenarnya semua orang itu memiliki mainan menurut pengertiannya masing-masing. Sedangkan untuk mengembangkan hasil karya kami lebih cenderung, melihat, mencari dan menemukan sesuatu dari berbagai hal yang sangat dekat dengan kehidupan kami, yang bahkan terkadang hal-hal itu pun mungkin luput dari perhatian orang lain.

Kami lebih tertarik untuk menjadikan berbagai hal-hal kecil tersebut sebagai bagian dari inovasi dalam pengembangan karya-karya kami. Sering kali kami mendapatkan ide dalam berkarya, dari berbagai perbincangan ringan dengan orang-orang yang kerap kami temui di kehidupan sehari-hari, seperti perbincangan kami dengan seorang penjual gulali yang bekerja dengan mesin antiknya, juga kegemaran kami mengunjungi tempat-tempat yang menjajakan mainan kaki lima. Dari berbagai hal seperti itu akhirnya kami mendapatkan pembelajaran untuk terus mengembangkan hasil karya kami.

Kebanyakan karya yang dibuat itu hasil recycle dari limbah yang sudah tidak terpakai lagi, limbah seperti apa sih yang biasa digunakan untuk membuat sebuah karya?

Pada dasarnya media utama yang di gunakan dalam setiap karya-karya REEXP adalah sampah an-organik, yang memiliki masa, kekuatan dan ketebalan tertentu.

Untuk sebuah karya, perlu menghabiskan waktu berapa lama?

Untuk lama penciptaan karya tergantung dari beberapa segi. Mulai dari ukuran, kerumitan, kesesuaian media, pemasangan komponen elektronik hingga konsep karya. Biasanya sekitar satu minggu sampai dua bulan untuk proses penciptaannya.

Kendala yang biasa kalian alami selama proses pembuatan sebuah karya biasanya seperti apa?

Kami harus dapat menyiasati ketika media sampah an-organik yang kami gunakan tidak lagi dalam kondisi yang utuh, di sini kami harus dapat mengubahnya hingga sesuai dengan bentuk yang kita inginkan.Juga, masih banyak orang yang menganggap jenis karya kami, sebagai karya craft dan menyamakannya dengan berbagai kerajinan tangan, berupa benda pakai yang dihasilkan dari barang bekas.

Proses kreatifnya sendiri bagaimana, sehingga bisa menjadi sebuah karya yang utuh?

Teknik yang digunakan dalam proses kreatif adalah teknik potong dan teknik sambung konstruksi, yang dalam proses penciptaannya “Character Robotic Imagination“ tersebut tidak melalui proses sketsa atau desain awal terlebih dahulu, tetapi Evan lebih menuangkan imajinasinya pada saat proses pembuatan karya, dengan mengumpulkan beberapa found object dan merekonstruksinya hingga tercipta sebuah visual akhir karya. Karena banyak melalui proses eksperimen dan eksplorasi dalam penciptaan karya, bahkan terkadang kami tidak mengetahui akan seperti apa wujud akhir dari karya yang sedang kami ciptakakan pada saat itu.

Aliran seni yang kalian anut sebenarnya mengarah ke mana sih?

Secara basic karya instalasi REEXP, lebih mengarah pada Junk art. Namun kami pun mengaplikasikan beberapa karya kami ke dalam media lain, seperti Painting, Drawing, Plush doll, Story and Soundtrack dengan visualisasi cita rasa pop.

Seniman yang banyak memengaruhi dan menjadi influence karya dari Recycle Experience?

He..he… banyak.. mungkin beberapa diantaranya, yaitu Martin Horspool, Tim Noble and Sue Webster, Robert Bradford, Lockwasher, David horvath & Sun min kim, Mori chack, Teruhisa Kitahara, Garry base man, Dr.A, My Tummytoys, Yellow Dino, Poozila monstercitygank, Darbotz, dll

Sejauh ini sudah berapa karya yang kalian buat?

Wah… sepertinya sampai sekarang baru berjumlah sekitar puluhan buah.

Mungkin pernah ada karya yang memenangkan penghargaan?

Pada tahun 2009 lalu, REEXP mendapatkan penghargaan “Young Change Makers 2009” dari Ashoka Indonesia. Penghargaan 10 fanspages facebook “10 Artist Who Makes Art From Junk”, dari www.greenopolis.com sebuah situs lingkungan yang berbasis di Amerika Serikat. Sedangkan pada pertengahan tahun 2010 ini, kami berkesempatan menjadi salah satu dari 20 finalis Bazaar Art Award, yang diselenggarakan oleh majalah Harpers Bazaar
Indonesia.

Pameran terakhir yang kalian ikuti?

Tanggal 14 Juli 2010 kemaren kami mengikuti pameran bersama JSG yang bertempat di Galeri Kita, Bandung.

Pameran berikutnya yang akan diikuti?

Pada tanggal 30 Juli – 1 Agustus mendatang, REEXP akan mengikuti pameran yang diselenggarakan oleh majalah Harpers Bazaar Indonesia. Sebagai 20 finalis Bazaar Art Award di balroom hotel Ritz Calton, Pasific Place, Jakarta. Dilanjutkan dengan exhibition di Vannessa art link, Jakarta.

Ada rencana membawa karya kalian ini untuk go international?

Tentu saja, untuk yang satu ini kami selalu mengharapkannya. Semoga bisa terjadi dalam waktu dekat ini. Amin…

Pesan-pesan kalian terhadap pecinta seni di luar sana?

Terus warnai dunia dengan menciptakan keajaiban-keajaiban seni Cobalah untuk melihat apa yang ada di sekitar, pandang dan kemaslah dengan sedikit
kebahagiaan, dan wujudkan dengan sebuah imajinasi.

Sumber: Manygrass.com
Interview by. Refly a.k.a megalauman
Photos by. Kibo & Adiasa
loading...