Mempelajari Sejarah Jawa Lewat Candi Ijo, Candi Tertinggi di Yogyakarta

Selain terkenal sebagai kota pelajar, Yogyakarta juga terkenal sebagai kota wisata. Kamu bisa dengan mudah menemukan aneka spot wisata di kota ini mulai dari wisata belanja, wisata kuliner, wisata alam, hingga wisata sejarah. Yogyakarta memang terkenal akan bangunan-bangunan bersejarahnya seperti candi-candi yang berdiri dengan megah dan tidak termakan oleh zaman. Selain Candi Prambanan ternyata ada Candi Ijo yang tak kalah terkenalnya. Candi Ijo dikenal sebagai candi tertinggi yang ada di Yogyakarta sehingga menjadi incaran banyak wisatawan.

via ditaastoharini

Jika kamu melihat bangunan Candi Ijo memang tidak lebih besar dan tinggi jika dibandingkan dengan Candi Prambanan. Lantas apa yang membuatnya menyandang predikat candi tertinggi di Yogyakarta? Candi ini ternyata dibangun di lereng perbukitan Batur Agung yang berada di atas ketinggian 425 mdpl dari permukaan laut sehingga ketinggiannya melampaui ketinggian candi-candi lainnya yang ada di Yogyakarta. Nama Candi Ijo sendiri diambil karena letaknya di atas bukit Gumuk Ijo.

via mrsdanzo

Candi Ijo diperkirakan sudah dibangun pada abad ke-9, yakni pada zaman Kerajaan Medang atau yang lebih dikenal dengan nama Kerajaan Mataram Hindu atau Kerajaan Mataram Kuno. Hal ini dibuktikan dengan adanya prasasti Poh yang tertulis angka tahun 906 Masehi berbahasa Jawa Kuno yang ada dalam Candi Ijo. Kerajaan Mataram Kuno menguasai Jawa Tengah pada abad ke-8 hingga abad ke-10 dan berpindah ke Jawa Timur. Para raja Kerajaan Mataram Kuno banyak meninggalkan bukti sejarah berupa prasasti-prasasti yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Oleh karena itu, candi-candi yang ada di Indonesia paling banyak ditemukan di dua provinsi ini. Candi-candi yang dibangun bercorak Hindu dan Budha karena pada tersebut Islam belum masuk ke Pulau Jawa.

Lokasi Candi Ijo Yogyakarta (instagram.com)

Kompleks bangunan Candi Ijo memiliki satu candi utama pada bagian tertinggi dan berpusat di tengah, sementara ada tiga buah candi yang ukurannya lebih kecil terletak di depannya yang disebut sebagai candi perwara yang masing-masing melambangkan penghormatan kepada tiga Dewa Trimurti yaitu, Dewa Brahma, Dewa Wisnu, dan Dewa Siwa. Bangunan dari ketiga candi perwara memiliki bentuk dan karakteristik yang serupa. Terdapat ruangan di dalamnya dengan jendela yang berbentuk belah ketupat. Candi yang terletak di bagian tengah melindungi sebuah arca di dalamnya yang menggambarkan lembu. Arca tersebut dipercaya adalah Nandini kendaraan Dewa Siwa.

Candi Ijo di Yogyakarta (www.yogya-backpacker.com)

Dari atas bangunan Candi Ijo ini, kamu bisa melihat hijaunya pemandangan Sleman, Yogyakarta karena disekitar daerah Candi Ijo dipenuhi tanaman hijau dan pepohonan yang sangat rindang. Kamu juga bisa melihat pemandangan Gunung Merapi dari kejauhan. Waktu terbaik untuk datang ke candi ini adalah pada sore hari yang cerah sehingga kamu bisa menikmati indahnya sunset kemerahan dari atas ketinggian Candi Ijo. Jika kamu berdiri ke arah barat, maka kamu bisa melihat pesawat-pesawat landing dan take off di bandara Adisutjipto. Candi Ijo ini merupakan salah satu alasan bandara Adisutjipto tidak bisa diperpanjang ke arah timur.

Candi Ijo di Yogyakarta (www.hargatiketmasuk.info)

Buat kamu yang ingin melihat langsung keindahan Candi Ijo, kamu bisa datang ke Desa Sambirejo, Kabupaten Sleman Yogyakarta. Candi Ijo ini dibuka untuk umum setiap harinya mulai dari pukul 07.00-18.00. Untuk tiket masuknya hanya dihargai Rp 5.000 saja. Murah khan JBers? Dengan mengunjungi situs-situs bersejarah, kamu bisa belajar lebih banyak mengenai sejarah-sejarah yang ada di Indonesia. (jow)

Mereka Juga Suka Berita Ini
Apa Komentarmu
Tunggu Dong...