Beranda Ragam Unik 4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

573

Remaja sekarang emang suka bikin ulah. Selain anarkis dengan tawuran, pengrusakan, blokir jalan, demo ricuh, dan sebagainya, mahluk yang satu ini juga doyan banget otak-atik benda. Kelakuan vandal muda-mudi ini terkadang terlihat kreatif emang. Tapi, lebih banyak salah kaprahnya. Gak tau fungsi dan tempat.

Apapun yang ditemui remaja pasti aja diinovasi. Tiap yang digenggamannya pasti dikreasi. Sadar gak sih kalo itu tuh terkadang malu-maluin, katro, ndeso. Remaja kini emang sembrono. Beberapa contohnya gue urai di bawah ini.

Nih contoh ulah kreatif muda-mudi kini :

1. Gelang Power Balance

Gelang Power Balance 4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

Gelang Power Balance

Barang yang satu ini dipake sama semua profesi, biasanya sama remaja. Mulai dari selebriti beneran, selebriti KW 1-KW 9, pelajar alias mahasiswa 4LaY, dan pokoknya remaja pake gelang ini. Padahal tau gak sih lo kalo PB, terlepas dari ternyata barang ini ternyata boongan, itu fungsinya buat ngejaga keseimbangan tubuh, biar gak sempoyongan intinya. Dan PB, harusnya sih, dipake para atlet macam atlet lari atau skateboarder yang emang butuh keseimbangan.

Anak-anak SMP, SMA, sampe mahasiswa malah ikut latah pake PB. Mreka gak tau fungsinya. Yang mreka tau cuma gaya-gayaan. Wah gaya nih gue pake gelang PB, anak jaman sekarang gitu lho! Bahwa kemudian Badan Pengawas Konsumen Australia (ACCC) melansir berita jika PB itu palsu dan gak ada ngaruhnya sama sekali dengan keseimbangan, itu persoalan lain. Yang jelas remaja kita mengkreasikan PB jadi lifestyle alias barang gaya-gayaan.

2. Gadget

Gadget 4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

Gadget

Berikutnya adalah gadget alias barang elektronik dan sejenisnya. Gue ambil contoh laptop. Gadget yang satu ini mulai booming sekira tahun 2007-an. Jaman gue kuliah dulu, 2004, laptop tuh masih jarang. Sekarang laptop udah menjamur. Beli laptop kayak beli kacang aja. Kalo lo kuliah gak bawa laptop sekarang gue jamin lo minder. Rata-rata merknya yang mentereng model Apple. Emang mungkin remaja kini menerapkan prinsipnya Steve Jobs kali yak, “Think Different”. Jadi barang yang tadinya multi fungsi cuma mentok buat FB-an atau Twitter-an. Padahal laptop dengan merk itu biasanya dipake sama orang yang supersibuk/bisnisman/anak desain grafis yang emang perlu dengan fungsi yang banyak.

Trus selanjutnya adalah Blackberry (BB). Bukan maksud promosi, tapi gadget yang satu ini juga ‘agak’ salah pake. BB umumnya dipake juga sama orang yang padat aktivitas sehingga dia gak perlu lagi harus ke warnet untuk browsing. Orang-orang itu butuh yang praktis karena waktunya dikit. Jadi butuh BB untuk aktivitas akses informasi, BBM-an dengan klien, kirim email dll. Kalo remaja khan beda, cuma mentok di BBM-an. Lah kalo itu SMS aja bisa toh. Ngapain pake BB kalo fungsinya cuma buat kirim pesan, twitter-an, FB-an. Lagi-lagi soal gaya-gayaan.

Satu lagi, Tablet PC. Dengan hadirnya aplikasi android gadget yang satu ini juga tengah booming. Kalo gak bawa BB ya minimal nenteng tabletlah. Padahal tablet ini juga sama multifungsinya. Bukan cuma untuk gaya-gayaan ato maen FB, Twitter, dan tentengan mentereng doang. Tanpa bermaksud merendahkan ato bertendensi menghina (beneran enggak), gue cuma pengen lo semua tuh sadar fungsi. Dan yang terpenting berhenti deh jangan maksain beli-beli gadget mahal kalo emag gak punya duit. Gak salah sih, itu hak masing-masing. Tapi khan gak lucu juga kalo sampe bela-belain puasa 3 hari 3 malem, ngurangin makan and jajan cuma buat beli barang gaya-gayaan khan.

3. Bahasa

Bahasa 4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

Bahasa

Masih inget khan sama fenomena 4LaY? Pasti dong. Jarang liat khan kalo ada orang tua alay. Rata-rata pasti anak muda alias remaja. Kreativitas muda-mudi ternyata gak cuma berhenti di soal gadget aja. Bahasa juga diotak-atik, terutama dalam bahasa tulisan. Kata ‘iya’ jadi ‘ea’. Kata ‘semangat’ jadinya ‘cumungudh’. Kata ‘saja’ brubah ‘azza’. Dan banyak lagi kreasinya. Apaan sih maunya! Kadang kesel juga kalo dapet sms pake bahasa yang kayak gitu. Bukannya apa-apa, susah aja bahasanya. Komunikasi khan intinya itu menyampaikan pesen, kata Jalaluddin Rahmat, pakar komunikasi. Kalo pake bahasa planet jadinya malah gak nyampe pesennya. Bahasa cuma jadi ajang gaya-gayaan di tangan remaja.

Bukan cuma bahasa yang kadang juga dicampur dengan angka-huruf, macam gak jadi ‘94k’. Remaja kini juga asal british alias asal-asalan inggris. Suka banget nyampur omongan yang sebenernya ada padanan kata bahasa Indonesianya, cuma berhubung gaol jadinya disisipin tuh Inggris. Biar keliatannya ‘gaol abiez’, sok eksis, and agak English. “Gue tuh suka annoying deh sama dia,” ato, “kue itu tuh delicious banget tau, agak melting gimana gitu” padahal tinggal bilang, “kue itu tuh enak banget tau, agak meleleh gitu”. Simpel khan. Kadang juga ada yang ngaco, kayak gini nih, “Gue agak not delicious body nih,”. Kalo mau pake Inggris ya Inggris semua jangan tanggung. Jadinya malu-maluin, delicious emang makanan.

4. Behel/Kawat Gigi

Bahasa 4 Benda yang Ditangan Remaja Alih Fungsi

Behel/Kawat Gigi

Konon pada sekira 400-500 SM, Hippocrates dan Aristoteles udah mikirin tentang gimana cara ngelurusin gigi dan bgebenerin berbagai kondisi gigi. Sementara itu, prekursor dari Roma udah ngubur mayat mreka pake peralatan yang digunakan buat ngecegah tanggalnya gigi semasa hidup. Hingga kemudian para peneliti nemuin kawat ligatur yang pertama kali didokumentasiin pada sebuah makam Romawi di Mesir.

Itulah sedikit soal awal mula kawat gigi/behel. Buat ngerapihin gigi alias alat kesehatan. Bahwa kemudian benda ini teralihfungsikan menjadi alat kecantikan dan gaya hidup (life style), inilah ulah muda-mudi kini. Remaja urban menggunakan behel sebagai alat kecantikan and gaya-gayaan. Gigi bagus-bagus malah dipagerin pake kawat. Emang mau ada demo pake dipagerin. Behel gak lagi dipake sama orang yang gak sehat giginya, lebih dari itu ia dipake oleh remaja masa kini biar keliat macho, cool, gaya, seksi, dan something. Bener-bener keblinger.

Barangkali semua itu soal konstruksi pemikiran. Ini semua tergantung persepsi yang serba relatif. Dari dulu kita telah dikonstruksi oleh keadaan lingkungan sekitar. Bahwa yang dipakai kebanyakan adalah trend—yang harus diikuti. Remaja, yang pada dasarnya adalah satu fase dimana terjadi pencariaan jatidiri, sangat gampang dipengaruhi. Tak bisa dipungkiri jika terkadang kita sering gamang dan galau dalam mencari mana yang benar, karena semua itu serba relatif. Sehingga tak heran jika banyak remaja yang ikut trend orang kebanyakan. Pilihannya cuma dua, ikut arus atau lawan arus.

Komentar Anda