Cara Sederhana & Jenius Memanfaatkan Uang 5ribu Perak

Cara Sederhana & Jenius Memanfaatkan Uang 5ribu Perak

Oleh -

Belom ada kiriman dari kampung karena orangtua sakit, kosan belum di bayar 2 bulan, piaraan di dalem perut mulai berdemo ria, ada tugas dari kampus yang mesti di foto kopi, tapi duit cuma sisa goceng. Bukan maen kalang kabut. Mulai berpikir sampe rambut berubah jadi kribo. Punya ide buat pulang aja ke kampung, tapi tetep aja duitnya nggak cukup. Cuma goceng doang gitu loh. Pengen kabur dari kosan karena nggak bisa bayar, tapi takut di laporin ke polisi. Beli gorengan ato mie tapi cuma buat sekali makan. Besok pasti laper lagi. Berenti kuliah aja biar nggak ribet foto kopi ini itu, tapi bakal ngecewain orang tua yang udah ngebiayain sejauh mata memandang. Wuih lengkap dah derita mahasiswa yang idupnya pas-pasan. Tinggal nyari bini aja buat kawin. Weks.

Sumpek di kosan soalnya di tagih mulu sama ibu kos akhirnya jalan menuju kampus dengan rambut kribo yang berantakan, muka lusuh kayak ngemis, badan lemes nggak ada tenaga. Duh nih orang abis kimpoi kali ya tadi sama ibu kos gara-gara di ‘tagih’. Wah langsung aja dah pikiran temen-temen JB pada ngawur.

Di kampus ngeliat hp temen yang lagi ngegeletak di atas meja. Seriwing ada pikiran buat ngambil tuh hp. Lumayan kalo di jual bisa nambah-nambahin kebutuhan. Ah tapi nggak jadi karena tuh hp punya si doi yang di demenin. Jalan ke kantin terus ngeliat kantin lagi sepi udah gitu nggak ada yang jaga. Enaknya ngambil makanan terus ngambil duitnya di laci. Perut kenyang dan kebutuhan ke tutup. Tapi nggak jadi lagi soalnya inget orangtua yang lagi sakit. Masa orangtua sakit bukan ngirimin doa malah ngirimin dosa. Yaaa lagi bener aja punya pikiran kayak gini.

Hayoo temen-temen JB pada mau ngapain kalo posisinya kayak tuh mahasiswa? Ato malah itu bisa jadi hal yang pernah di alamin sama temen-temen! Bingung? Nggak usah bingung. Momo kasih saran yang sangat berguna. Kalo udah kayak gitu buang yang namanya gengsi. Pasang tembok di depan muka.

1. Ngojeg

Inget! Pasang tembok di depan muka. Buang ke tong sampah yang namanya gengsi. Datengin yang punya kosan. Pinjem motornya terus beli bensin dah pake duit goceng yang ada di kantong. Dapet tuh 1 liter kalo beli di pom. Pomnya jauh? Jalan kaki ato pinjem sepeda terus bawa botol buat bensinnya. Lagian nggak mungkin juga motor yang punya kos nggak ada bensinnya sama sekali. Kere amat yang punya kos. Abis itu mangkal deket daerah kampus tawarin yang mau ngojeg. Ada temen pengen minta di anter? Jangan gengsi minta bayaran. Keluarin jurus marketingnya. Dapet 1 penumpang aja udah balik modal. Dapet 2 penumpang udah bisa makan. Ayo keluarin dah jurus ekonominya dah. Yang nggak bisa ngitung yang penting punya duit aja dah pokoknya mah.

2. Ngamen

Pinjem gitar ke temen kampus. Nggak punya temen ke laut aja dah. Masa iya dari sekian mahasiswa nggak ada yang punya gitar? Jiwa senimannya kemana? Pantes aja karya anak bangsa di contek sama orang luar mulu.

Takut ama preman yang jadi pengusaha di terminal? Nggak usah jauh-jauh ke terminal. Singgah aja ke perumahan-perumahan. Genjrang genjreng aja dah tuh di depan rumahnya sampe yang punya rumah keluar. Nggak mau keluar juga? Nggak usah nyanyi, teriak-teriak aja sambil maenin gitar. Sambil ngamen itung-itung latihan vokal suara juga. Kali aja ketemu sama produser. Wih mantep kan. Rejeki nomplok. Ibarat kata mah ketiban duren, abis babak belur masuk rumah sakit. HaHa

Kesimpulan dari momo kalo temen-temen JB emang pada niat kuliah, jangan patah areng. Arengnya abis ya nyari kayu buat bikin tuh areng. Life is a game. How do we play the game to be good depending on you.

Nggak bisa hidup tanpa internet, terutama FB dan twitter. Gue adalah seonggok manusia dengan rambut kribo dan bibir seadanya yg kurang bergaul di kosan gue. Seorang Pemain Cadangan, admin cadangan, calon pacar cadangan.

Apa Komentarmu?