Seberapa Pentingkah Menjaga Keperawanan Seorang Perempuan?

159

Gambar dari Google

Virginitas ato keperawanan udah jelas sangat penting buat para cewe dan ini di nilai sebagai harga netto kualitas SNI seorang cewe. Nggak jarang keperawanan ini juga di nilai sangat suci dari berbagai kalangan maupun agama. Berbeda dengan para cowo yang hampir nggak pernah dipertanyakan keperjakaannya, keperawanan seorang cewe lebih sering jadi pembahasan dan selalu dipertanyakan. Sewaktu ngelakuin hubungan yang belum menjadi suami istri, apa si cowo masih bisa di bilang masih perjaka? Kalo udah nggak, gimana cara ngebedainnya? Terus si cewe gimana? Pastinya kan udah nggak lagi perawan dan jelas pasti ada bekasnya. Apa masih bisa di balikin lagi keperawanan si cewe?

Cowo mana sih yang nggak pengen dapetin bininya yang masih perawan? Semua cowo pasti memprioritaskan hal tersebut. Soalnya cowo nganggep kalo cewe yang masih perawan berarti dia cewe bae-bae. Bisa ngejaga bagian yang paling penting dan paling suci dari anggota tubuh si cewe adalah hal spesial banget. Gimana nasib cewe yang virginitasnya ilang karena di paksa? Ato nasib cewe yang nggak sengaja jatoh dan bikin ‘benda’nya luka? Apa masih terbilang cewe nakal? Terus kenapa ngajakin ngelakuin ‘hubungan’ sebelum nikah kalo cowo lebih suka dapet bini yang masih virgin? Apa emang harus ngebuktiin cinta pake cara ngelakuin sebuah ‘hubungan’? Dimana rasa percaya yang selalu di prioritaskan dalam sebuah hubungan asmara (pacar)?

Di jaman yang udah serba canggih kayak gini apa aja bisa di lakuin termasuk bikin ‘benda’ si cewe balik kayak semula lagi. Yakin tuh bisa kayak semula lagi? Kalo pun iya, apa masih bisa di bilang cewe original? Menurut momo cewe original itu cewe yang hutan belantaranya belum pernah di datengin sama penghuni mana pun. Jadi kalo pun udah di operasi tetep aja cewe yang kayak gitu nggak bisa di bilang original. Lah wong buktinya aja barang dagangan yang nggak ada tuntunan bahasa Indonesianya nggak bisa di bilang barang original. Tetep aja berlabel barang bajakan walaupun tuh barang belinya langsung dari pabrik yang bikin.

Cewe dapet luka yang membekas setelah ngelakuin hubungan, sedangkan cowo terus ngejalanin patroli dari timur, barat, selatan, utara di jelajahin semuanya karena nggak ada perbedaan yang keliatan setelah ngelakuin ‘hubungan’. Hal kayak gini yang jadi perbedaan kontras kayak acara hitam putih antara keinginan sama kelakuan. Hal kayak gini juga yang bikin cewe tahu berontak karena mereka ngerasa nggak adil. Hilang akal dan mulai nggak peduli sama hal tersebut sekarang ini udah banyak cewe-cewe yang padahal masih duduk di bangku SD tapi udah jadi barang second. Ibarat hp kalo udah second ya udah murah. Jadi kalo temen-temen nggak punya duit banyak harap maklum aja kalo pas nikahnya cuma dapet barang second.

Agak aneh emang, momo yang menganut berjenis kelamin kaum pria nulis kayak gini dengan emosi yang begitu membara dan berapi-api seakan nggak percaya sama tingkah laku anak remaja di jaman sekarang. Halah lebay. Selalu kata jaman sekarang yang jadi pelampiasan. Nanti setelah 100 tahun kemudian bilang lagi, jaman sekarang. Padahalkan sebelum sekarang ada kata istilah kemarin. Hayooo temen-temen jaman jadul juga wajib dipertanyakan nih tingkah laku sewaktu masih remajanya! Nggak usah saling nyalahin apa yang udah pernah dilakuin dan nggak perlu juga nyesel sama diri sendiri. Pungut hal positif dari pengalaman pribadi serta orang laen dan inget kalo yang temen-temen lakuin itulah yang temen-temen dapet.

Keperawanan sangat penting, karena itu tidak hanya berdampak kepada wanita itu sendiri, tapi juga kepada pasangan. Untuk itu buat anak remaja ABG, pikir-pikir dulu kalo mau berbuat. Lebih baik dijaga dan dipertahankan. (iky)

Nggak bisa hidup tanpa internet, terutama FB dan twitter. Gue adalah seonggok manusia dengan rambut kribo dan bibir seadanya yg kurang bergaul di kosan gue. Seorang Pemain Cadangan, admin cadangan, calon pacar cadangan.