Benarkah Manusia Menjadi Makhluk Abadi di Tahun 2045?

Benarkah Manusia Menjadi Makhluk Abadi di Tahun 2045?

singularity | image from time.com
singularity | image from time.com

Tak berapa lama setelah komputer digital pertama, Colossus (1943) dan ENIAC (Electronic Numerical Integrator And Computer , 1945) dibangun, ukuran komputer semakin kecil dengan kecepatan yang meningkat dramatis secara eksponensial, apalagi setelah ditemukannya IC (Integrated Circuit) pada tahun 1960-an. Mikroprosesor akhirnya menjadi kenyataan dengan digunakannya material semikonduktor. Kini, para ahli sedang meneliti pemanfaatan material DNA (yang dimiliki oleh setiap makhluk hidup) untuk membuat super-mikro prosesor dengan kecepatan berlipat-lipat dari yang kita lihat saat ini. Singkat cerita, dalam waktu 45 tahun belakangan ini, dunia disuguhi peningkatan performa teknologi yang belum pernah terjadi semenjak manusia hidup di gua.

Raymond Kurzweil – seorang ilmuwan, penemu, penulis, sekaligus futurist – menyatakan bahwa kemajuan komputer tak dapat dihindarkan sehingga pada suatu titik akan melampau kecerdasan manusia. Ia menghitung dengan cermat secara ilmiah, bahwa komputer akan mengungguli manusia pada tahun 2045, disebut tahun singularitas. Memang, saat ini otak manusia merupakan satu-satunya sumber kecerdasan alami yang masih lebih unggul ketimbang komputer, namun kecerdasan buatan (disingkat AI, Artificial Intelligence) yang dikembangkan komputer pun kian menyamai kemampuan otak manusia. Misalnya saja robot TOPIO (Tokyo International Robot Exhibition,IREX, 2009), ASIMO (diproduksi oleh HONDA), dan seterusnya.

Honda ASIMO Walking Stairs | image from wikipedia
Honda ASIMO Walking Stairs | image from wikipedia

Menurut Kurzweil, singularitas ini tak dapat dihindari siapapun. Berdasarkan risetnya selama belasan tahun, ia menghitung perkembangan teknologi per tahun yang diukur dari peningkatan berapa MIPS (million instruction per second/jutaan perintah yang dapat dilakukan komputer perdetik) yang dapat kita beli dengan uang 1000 dollar (atau 9 jutaan rupiah). Hasilnya, teknologi ternyata berkembang secara eksponen, bukan linier, sama seperti Hukum Moore yang menyatakan bahwa kecepatan komputer akan meningkat dua kali lipat setiap dua tahun! Ghalibnya lagi, hal ini tidak terpengaruh oleh perang, resesi ekonomi, atau kelaparan sekalipun. Perkembangan AI pada tahun 2045 diperkirakan semilyar kali dari jumlah seluruh kecerdasan umat manusia yang hidup hari ini.

Vernon Vinge dari San Diego State University memiliki ide serupa. Di depan simposium VISION-21 yangdisponsori oleh NASA pada tahun 1993, ia mengajukan thesis mengenai bagaimana manusia hidup di era singularitas. Buku “The Singularity Is Near” (2005) menjadi bestseller di seluruh dunia. Para ilmuwan di berbagai belahan dunia pun mau tak mau mengarah pada hal yang sama, meskipun tak sedikit yang mengkritisi serta menganggapnya sebagai fiksi sains belaka. Namun kenyataannya pemerintah Amerika sendiri cukup memperhatikan fenomena ini. Singularity University, didirikan pada tahun 2008 oleh NASA dan disponsori oleh Google menawarkan studi mengenai singularitas ini. Selain itu, ada pula Singularity Institute for Artificial Intelligence yang bermarkas di San Fransisco. Institut ini – dengan Peter Thiel (mantan CEO PayPal dan investor Facebook) sebagai penasihat – mengadakan konferensi tahunan yang disebut Singularity Summit.

Pada konferensi di bulan Agustus 2010 tahun lalu, peserta konferensi berasal dari berbagai disiplin ilmu dengan pokok bahasan lebih luas dari AI; psikologi, neurologi, biologi, nanoteknologi, bahkan kesehatan dan filsafat. Salah satu tema yang menarik pada konferensi ini adalah mengenai bagaimana memperpanjang usia harapan hidup manusia. Namun, di era singularitas segala sesuatunya mungkin.

Berbagi hipotesis muncul mengenai apa yang akan terjadi dalam 35 tahun ke depan. Kurzweil sendiri meyakini bahwa pada dasawarsa 2020-an umat manusia sudah mampu meningkatkan kemampuan otaknya, bahkan membuat otak sendiri, dengan bantuan komputer tentunya. Beberapa pendapat menyatakan bahwa kemungkinan besar umat manusia akan dapat mensintesis organ-organ tubuhnya menggunakan robot, sehingga mengurangi degenerasi biologis manusia, bahkan membuatnya abadi.

Campuran antara manusia organik dengan robot ini, yang oleh film-film Hollywood disebut sebagai cyborg, secara luas telah menjadi topik menarik bagi fiksi sains. Beberapa futuris justru mempertimbangkan penciptaan superkomputer di mana umat manusia dapat hidup bahagia di dalamnya secara virtual. Mungkin mirip dengan trilogi film “The Matrix” (1999). Di dunia nyata, mengutip artikel di majalah Nature, para ilmuwan pun optimis dapat menunda penuaan dengan ditemukannya enzim telomerase oleh peneliti Harvard Medical School pada bulan November 2010. Enzim ini bukan saja menunda, melainkan membalik penuaan pada makhluk hidup.

Akan tetapi, ada juga hipotesis kelam singularitas. I.J. Good, seorang matematikawan Inggris, pada tahun 1965 pernah mengemukakan bahwa jika manusia mampu menciptakan mesin ultra-cerdas, maka dengan segera mesin tersebut akan menciptakan mesin ultra-cerdas lainnya dengan kemampuan jutaan kali lipat lebih cerdas. Mesin tersebut pun akan menciptakan mesin lainnya lagi dengan kecerdasan yang tak terbayangkan. Ledakan kecerdasan ini menyebabkan umat manusia menjadi “barang” purba yang – bisa jadi – segera dimusnahkan oleh mesin-mesin cerdas. Ini berarti berakhirnya ras umat manusia.

Penulis, desainer, dan penerjemah amatir. Lahir di Yogya, sempat memburuh di berbagai tempat. Kini lebih suka memburuhkan diri sendiri. Beberapa "tulisan-tidak-disengaja"-nya dipasang di blog jurnalnoel.wordpress.com.

Apa Komentarmu?

27 COMMENTS

  1. tidak ada yang bisa mengakali tuhan, tuhan tidak bisa di bodohi, manusia jangan terlalu angkuh  berjala di bumi ini, jangan sombong dengan hidup abadi karena tidak ada yang abadi, tuhan yang menentukan bukan kita…

  2. Cerdas tanpa ruh tanpa intuisi itulah mesin.  Jadi bagaimanapun manusia tetap memegang kendali atas alat-alat super cerdas atau bahkan ultra cerdas atau bahkan super ultra cerdas. Karena mereka tidak punya apa yang manusia punya. Ruh.  Dan manusia tidak punya ruh untuk mengisi barang-barang bikinannya..

  3. Hidup 100 tahun bagi orang yang hidup 10 tahun adalah abadi.
    Hidup 1000 tahun bagi orang yang hidup 100 tahun adalah abadi.
    Hidup 10000 tahun bagi orang yang hidup 1000 tahun adalah abadi.
    ……………………………………………………………………………………………..
    Manusia harus berevolusi, dengan pengetahuan hidup abadi bisa dicapai karena Tuhan tidak membatasi usia manusia. Jika manusia sudah mampu memperlambat waktu hidupnya hidup abadi bukan suatu persoalan yang sulit dicapai. 

  4. sangat tidak memperdulikan bahwa Tuhan itu masih ada, yg mereka pikirkan hanya kepintaran mereka saja, itu bukan hebat tapi miris !

  5. “Jika umurmu sampai seratus tahun, kau akan tahu bahwa hidup seribu
    tahun adalah omong kosong paling menyebalkan, sejenis lelucon yang sama
    sekali tidak lucu. Hidup seribu tahun? Tak terbayangkan betapa
    membosankannya. Kau akan merasa seperti mayat hidup di mana waktu
    melintasi tubuhmu dengan kepongahan yang mengerikan, dengan segala macam
    keangkuhannya yang tanpa perasaan,”

    • Sesuatu yang berlebihan memang tidak bagus, bayangkan saja kalau kita hidup abadi kita hanya takut menghadapi kematian tapi sebenarnya kita juga bosan hidup.

  6. hidup abadi akan lebih menyakitakan daripadai di neraka, karena akan merasakan penderitaan tak terperi justri karena hadinya keinginan yang terus menerus bertambah.

    • Yang hidup sudah pasti mati, mungkin aja rekayasa genetika lebih membuat kondisi2 fisik manusia, tapi tidak bisa merubah hakikat kematian.

  7. Gimanapun sepintar pintarnya robot.. Tidak akan berguna jika tidak memiliki hati.. Hatilah yang akan membuat kemampiuan kita yang lebih dapat di manfaatkan sebagai penolong atau apapun dalam tujuan postif untuk orang lain.. Dan robot tidak dapat melakukan hal itu sebelu di perintah.. Kalau pun bisa melakukan sendiri tanpa di perintah, saya yakin hasilnya tak mungkin se sempurna sentuhan tangan alami manusia.. Termasuk sentuhan alami dan kasih saya seorang ibu.. :)

  8. tapi bila kasusnya adalah karya cipta seni, sepintar apapun robot, sepeka apapun dia, takkan bisa menciptakan masterpiece seperti bethooven atau Nirvana.

    seperti dlm film I-Robot

    Film itu berpesan bahwa yang membedakan robot dengan manusia adalah Hati nurani.

    Empati dan simpati sulit dibedakan oleh robot.

    Di TERMINATOR, mungkin itu gambaran yang terdekat kalau robot lebih pinter dari manusia. NGERIIIIII

    Nah DORAEMON baru keren,,hahaaa

    Pasti semua orang pingin punya DORAEMON.

    • Artis gk bakal laku lagi donk,,wihiiii
      terus yang bikin novel gk bakal ada lagi donkk,,waduuu
      terus manga gmn nasibnya ntarrr,,TIDAAAAKKK!!!!!

Leave a Reply