10 Tempat Paling Berpolusi di Dunia

10 Tempat Paling Berpolusi di Dunia

642
Dzerzhinsk, Rusia

Polusi merupakan perhatian utama setiap orang. Pasalnya, jutaan orang di seluruh dunia menderita akibat polusi yang sering menyebabkan berbagai penyakit yang dapat mengancam kehidupan seperti kanker dan masalah lain, seperti keterbelakangan mental, cacat lahir, dan bahkan penurunan tajam dalam harapan hidup.

Di zaman sekarang ini, bahaya sering dikaitkan dengan tingkat polusi udara. Karena memang dari polusi udara itu tergambar semua kondisi kehidupan perkotaan dan bagaimana lingkungan hidupnya mempengaruhi kesehatan penghuninya.
Bayangkan jika Anda tinggal di tempat yang mudah tersedak asap, langit dipenuhi asap dan tanah beracun, penuh polusi dimana-mana. Dulu kondisi seperti itu berada di Barat. Tapi sekarang justru terhampar di Rusia dan China.

Bahkan sekjen PBB Ban Ki-moon menyatakan, 7 dari 10 kota paling tercemar berada di China. Dan saat ini kota yang memiliki polusi tertinggi di dunia adalah Cherepovets, Rusia. Kota industri ini paling tercemar di dunia, seperti cerobong asap neraka.
“Tujuh dari sepuluh kota tercemar justru berada di China,” ujar Ban Ki-moon saat mengisi kuliah umum di Universitas Nanjing, Jiangsu.

Polusi industri telah menjadi pembunuh terbesar di China, terbukti dari studi Bank Dunia 2007, setiap tahun ada 460.000 orang China lahir prematur dan mati lebih cepat karena menghirup udara tercemar dan minum air beracun. Mengerikan…

Berikut Daftar Tempat yang Paling Berpolusi di Dunia pada tahun 2011 seperti dilansir greenbuz:

1. Linfen, Cina

Linfen, Cina
Linfen, Cina

Linfen adalah salah satu tempat paling tercemar yang terletak di provinsi Shanxi di Cina. Provinsi ini berada di jantung sabuk batubara Cina, udara di Linfen diisi dengan pembakaran batu bara. Penambangan liar dan hukum, industri batubara lokal dan emisi mobil berkembang telah mengakibatkan buruknya kualitas udara di kota ini sedemikian rupa bahwa telah terjadi kasus di mana penduduk tersedak debu batubara terutama di malam hari. Linfen telah berhasil menyandang gelar “tempat paling tercemar di dunia” untuk beberapa tahun sekarang.Kanker paru-paru dan penyakit kulit yang merajalela di Linfen. Lebih dari 30 persen penduduk di Linfen mengalami cacat lahir karena pengaruh udara tercemar. Dan 85 persen dari 4 juta penduduknya mengalami batuk-batuk karena polusi industri batubara. Kondisi di kota ini menghitam.

2. Kabwe, Zambia

Kabwe, Zambia
Kabwe, Zambia

Lingkungan penuh timbal ditemukan di Kabwe pada tahun 1902 dan hal ini mengakibatkan kota ini menjadi salah satu tempat paling tercemar di dunia karena kurangnya tindakan pencegahan kontaminasi. Selama beberapa dekade ,pertambangan ini tidak diatur dan telah menghasilkan tingginya tingkat kontaminasi timbal pada penduduk Kabwe. Meskipun pabrik tambang ini tidak beroperasional lagi ,pencemaran air akibat logam dan kontaminasi tanah telah menyebabkan kontaminasi debu cukup tinggi untuk membunuh orang.

3. Chernobyl, Ukraina

Chernobyl, Ukraina
Chernobyl, Ukraina

Chernobyl adalah kota di utara Ukraina rumah bagi bencana Chernobyl tahun 1986, yang terburuk kecelakaan PLTN dalam sejarah. Sekali rumah bagi lebih dari 14.000 penduduk, sebagian besar kota tetap tidak berpenghuni dan tidak aman saat ini disebabkan oleh kontaminasi radioaktif luas.

4. Dzerzhinsk, Rusia

Dzerzhinsk, Rusia
Dzerzhinsk, Rusia

Dzerzhinsk di Rusia adalah kota yang merupakan pusat untuk pembuatan senjata kimia selama era Perang Dingin dan terus menjadi pusat utama untuk manufaktur kimia di Rusia dan sekarang kota ini telah berhasil sampai ke daftar tempat yang paling tercemar di dunia. Beberapa jenis polutan di sini meliputi berbagai limbah kimia beracun dan produk samping lainnya seperti VX gas dan sarin.

5. Vapi, India

Vapi, India
Vapi, India

Vapi terletak di ujung selatan India, kota industri ini menanggung beban polusi karena lebih dari 50 limbah perkebunan industri kimia, logam berat dan pestisida. Tingkat air tanah di Vapi memiliki kadar merkuri yang 96 kali lebih tinggi dari tingkat keselamatan yang diperbolehkan. Ada logam berat bahkan masuk dalam produk lokal dan udara dan semua ini telah mengakibatkan kejadian tinggi komplikasi kelahiran dan kanker.

6. La Oroya, Peru

La Oroya, Peru
La Oroya, Peru

La Oroya adalah pertambangan tertutup jelaga di Pegunungan Andes, Peru. Sembilan puluh sembilan persen dari anak-anak yang tinggal di sini memiliki tingkat darah yang melebihi batas yang dapat diterima untuk keracunan timbal, yang dapat langsung dihubungkan ke tambang milik Amerika yang telah mencemari kota sejak 1922.

7. Sumqgayit, Azerbaijan

Sumqgayit, Azerbaijan
Sumqgayit, Azerbaijan

Setelah pusat industri besar milik Uni Soviet menempati urutan atas, Sumqgayit memiliki lebih dari 40 pabrik yang memproduksi bahan kimia pertanian dan industri dan sementara itu mereka beroperasional hampir menghasilkan 120.000 ton emisi beracun yang termasuk merkuri yang dilepaskan ke udara sehingga mencemari tempat itu. Meskipun sebagian besar pabrik-pabrik berhenti beroperasional, tingkat polusi masih tetap tinggi karena kurangnya kontrol, kurangnya perawatan yang tepat dan teknik pembuangan dan teknologi yang ketinggalan jaman.

8. Tianying, Cina

Tianying, Cina
Tianying, Cina

Tianying terletak di provinsi Anhui di Cina dan merupakan kota industri penting bagi negara, karena menyumbang lebih dari setengah dari produksi timah di negara itu. Kurangnya regulasi yang tepat dan kehadiran teknologi modern telah menyebabkan polusi berat mencemari air dan tanah kota ini.

9. Sukinda, India

Sukinda, India
Sukinda, India

Sukinda, daerah pertambangan di India, yang memiliki salah satu tambang pengecoran terbesar di dunia memiliki sumber air, tanah dan udara paling tercemar karena tambang ini. Warga menderita berbagai penyakit seperti asma, perdarahan gastrointestinal, infertilitas, TBC dan bahkan cacat lahir.

10. Mailuu-Suu, Kyrgyzstan

Mailuu-Suu
Mailuu-Suu

Sebuah kota industri elit di Uni Soviet dahulu, memiliki tambang yang kaya akan uranium yang ditemukan di Mailuu-Suu yang mendirikan perusahaan tambang dan unit pengolahan di sini. Namun karena kurangnya peraturan dan langkah-langkah keamanan yang memadai, Mailuu-Suu hari ini, memiliki salah satu konsentrasi utama limbah radioaktif meskipun operasi penambangan telah berhenti di 1960-an. Konsentrasi tinggi dari limbah radioaktif telah mempengaruhi kualitas hidup warga di Mailuu-Suu yang merupakan salah satu alasan mengapa Mailuu-Suu adalah salah satu di antara tempat yang paling tercemar di dunia.(rei)

NO COMMENTS

Leave a Reply