Duh, Cantik-Cantik Kentutnya Bau..


Hahahahahaaaaa..Itu adalah reaksi pertama saya saat teman saya mengumpat seperti itu. Heloh.. apa yang salah dengan si cantik yang kentut..?? namanya kentut dimana-mana juga bau, siapa pun orangnya kalo ada gas yang keluar dari lubang pantat pastilah bau [maafkan bahasa saya ini 🙂]. Sementara teman saya yang satu mobil, si cantik empunya kentut tadi hanya tersenyum cuek, sudah biasa dengan celetukan teman kami tadi.

Kadang kalau dipikir-pikir kasian juga ya si cantik itu (siapapun itu orangnya, bukan merujuk ke teman saya tadi lho), dengan kelebihan yang diberikan Tuhan tersebut Dia dituntut harus tampil anggun, mempesona dan nyaris tidak boleh berbuat cela. Padahal yang bersangkutan kan manusia juga.

Si cantik ini minumnya sama, makanannya juga sama, bukannya parfum atau bunga melati (hii.. serem, segera baca do’a ya kalo lihat cewek cantik makan bunga melati apalagi rambutnya panjang.. hehe..)

Saya jadi teringat kata orang tua jaman dulu waktu saya masih remaja tanggung, “Nanti cari istri itu tidak perlu cantik, cantik tidak cantik sama saja, toh kalau kentut ya bau..”. Namun kalau boleh disurvey berapa persen sih laki-laki yang hobinya nembak cewek jelek? ,Berapa orang juga cowok-cowok anak kos-kosan yang rela ngeluarin duit buat beli parfum, pembersih wajah, sabun mandi sama sabun muka dibedakan (mungkin ini bisa jadi masukan bagi produsen sabun, untuk meriset jenis sabun baru yaitu sabun ketiak, sabun kaki dan sabun pantat, biar komplit..) padahal buat makan aja pas-pasan.

Tiap hari ikat pinggangnya makin kecil, apalagi akhir bulan. Semua itu demi mengejar si gadis pujaan hati, biar bisa nabung buat malem minggu, ngajak nonton, makan, beli kado sesekali sama beli bensin motor. Besoknya makan cuma beli nasi putih satu piring sama kerupuk dua biji :).

Kembali soal cantik dan kentutnya tadi, tuntutan anggun ini seakan justru menjadi semacam kutukan buat si cantik. “Mungkin kalau begini caranya lebih baik gak usah jadi cantik deh, biar bisa bebas”, begitu mungkin ungkapan hati si cantik. Namun belum tentu juga, namanya manusia, lidahnya tak bertulang, bisa jadi nanti komentarnya jadi begini, “Huh, udah jelek kentut pula..” ,Nah lho.. 🙂

Apa yang ingin saya sampaikan disini hanyalah bahwa manusia itu sama saja. Yang penting bersyukur terhadap anugerah Tuhan. Kalau kebetulan dapet undian jadi gadis cantik (waktu masih di atas, belum turun ke kandungan) ya disyukuri. Kalau kebetulan dapet nomer kebagian jadi cewek gak cantik ya juga disyukuri. Cantik atau tidak itu hanya casingnya. Ibaratnya HP, belum tentu HP yang jelek itu gak ada pulsanya, belum tentu rumah mewah itu isinya Lux (siapa tahu malah kosong, habis disita pengadilan, hehe..)

Kalau boleh saya simpulkan, lihat manusia dari hatinya. Kalau cantiknya dari hati, nanti juga akan terasa cantik semuanya. Jangan menerapkan standar terlalu tinggi terhadap si cantik atau dengan kata lain jangan berharap terlalu banyak terhadap si cantik, biasa saja. Si cantik itu juga manusia, namanya manusia tentu tidak luput dari kekurangan dan dosa, hukumnya sudah begitu.

Buat yang merasa cantik pembaca tulisan ini, saran saya tidak perlu menahan kentut (lho.. ), namanya juga fitrah. Sesuai deskripsi HAM, Anda dilahirkan sebagai manusia yang punya hak dasar untuk hidup, memperoleh pendidikan, mendapat perkerjaan yang layak dan kentut. (jow)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
30
Love
OMG OMG
20
OMG
Yaelah Yaelah
50
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
40
Keren Nih
Ngakak Ngakak
70
Ngakak