Musisi Harus Mabuk, Oya??

Dulu, seperti kebanyakan anak SMP saat itu, saya juga sempat membentuk band. Saat itu sampai bikin 2 band, 1 sama anak-anak sekolah, satunya sama anak-anak nongkrong. Namun yang solid justru sama teman-teman nongkrong dibanding sekolah. Kami mengambil aliran rock, biar kelihatan keren gitu.

Isinya sebenarnya cuma 5 orang remaja tanggung yang gak punya skill. Saat itu lagi trend musik Helloween, Metallica, The Offspring, Green Day dan SLANK pastinya (saya juga sempat terlibat bikin kepengurusan Slankers daerah lho). Namun, kami kemudian lebih banyak mainin musik Green Day soalnya gak pake melody, jadi gampang, cuma perlu power chord, beres. Ada juga Dewa 19, namun musiknya rumit, kita pada gak ngerti maininnya gimana.. setting soundnya di panggung juga susah.

Walau pada gak punya skill, namun kami juga sempat mencicipi bermain di atas panggung. Nah, disini ada satu ritual yang agak mengganggu saya waktu itu. Anak-anak ini kalau mau main pada suka mabuk. Saya sendiri juga awalnya mengikuti ritual tersebut untuk kemudian menyadari bahwa ritual ini sama sekali gak enak dan gak ada gunanya.

Saat itu sebagai anak SMP, saya belum bisa berpikir tentang kesehatan ataupun sisi idealisme apalah seperti yang saya tuangkan dalam tulisan ini, namun yang jelas saat itu mikirnya udah minumannya pahit, kepala pusing dan perut ini rasanya mual mau muntah.

Namun anak-anak sih lanjut aja, apalagi yang lead gitarnya, selalu melontarkan dogmanya, “Sebelum manggung minum dulu bro, biar lancar mainnya.. musisi bro..”,

Jiahh.. lancar darimana? wong nancepin kabel jack gitar aja lama gak masuk-masuk, udah gitu nada gitar bakalan meleset-meleset, untung gak ketahuan sama penonton, mereka sih asyik aja, yang penting dengerin suara berisik (musik) sambil pacaran. Tapi untungnya kami belum pernah dapat lemparan sandal atau batu, mungkin band kami terlalu jelek untuk diperhatikan ya.. bahkan untuk kehormatan sebuah lemparan sandal sekalipun.. hehe..

Namun temen saya tadi tetep enjoy aja kalo dikritik soal mainnya, “gapapa meleset dikit, justru disitu cirinya..”.

Lahh.. ini ada lagi pakem meleset dibikin ciri khas. Perasaan, gitaris dunia gak ada tuh yang pake acara meleset mainnya trus dia bilang “Ini ciri khas saya”.

Saya gak bermaksud menggurui di sini atau bersikap sok suci, saya juga tidak berniat membawa-bawa agama disini, yang minum kan ente, itu badan juga badan ente, ane gak ada urusan gan.. 😀

Cuma sebagai orang yang juga cinta musik, saran saya sih jangan menjadikan mabuk itu bagian dari gaya hidup bermusik. Kasian musiknya kalo di-sapihitamkan (kambing hitam udah jamak, bosen) begitu.

Seperti yang dibilang Abdee, “Sukses dulu baru mabuk”. Mungkin ucapan itu ada benarnya. Saya juga yakin Abdee gak bermaksud mendorong untuk mabuk-mabukan setelah sukses, karena orang yang sukses pasti telah menjalani sebuah kerja keras dan pasti akan menjadi lebih bijak dengan hidupnya.

Ucapan itu cuma memberi motivasi bahwa KALAUPUN mau mabuk, nanti aja setelah sukses. Belum sukses aja udah mabuknya yang didahulukan. Beli minuman kan gak murah, padahal untuk band amatiran, abis manggung biasanya cuma dapet “terimakasih” seperti saya dulu 🙂 ,dapet nasi kotak itu malah bagus banget.

Musik ya musik, mabuk ya mabuk, musik dan mabuk itu hal yang berbeda. Jangan masukkan ritual mabuk ke dalam bermusik. Kalaupun mau main sambil mabuk, itu berarti Anda memang tukang mabuk, jangan jadikan musik sebagai alasan untuk mabuk. Ok.. 🙂

Apa Komentarmu
Tunggu Dong...