Mengenal Musik Folk yang Naik Daun di Indonesia


Selain musik pop, ternyata ada jenis musik lainnya yang juga sedang naik daun di Indonesia. Musik itu adalah musik folk. Melalui scene musik indepeden, musik folk kini makin digemari oleh kawula muda Indonesia. Buktinya, saat ini ada beberapa nama kelompok musik yang memainkan genre musik folk, misalnya Tigapagi, Silampukau, Payung Teduh, Float, Dialog Dini Hari dan masih banyak lagi lainnya.

Dialog Dini Hari (Beranda)
Dialog Dini Hari (Beranda)

Puncak dari kebangkitan musik folk di Indonesia adalah ketika kelompok musik folk asal Surabaya, Silampukau masuk kedalam nominasi Breakthrough Artist of The Year, dan Endah n’ Rhesa yang masuk kedalam nominasi Group/Band/Duo of The Year dalam ajang penghargaan Indonesian Choice Award yang diadakan channel televisi NET. Setidaknya hal ini menjadi momentum bangkitnya musik folk di tengah gempuran musik elektronik dalam khazanah permusikan Indonesia.

Lalu, seperti apaka musik folk ini? Dilansir dari berbagai sumber, musik folk bisa diartikan sebagai dua kesatuan musik yang berbeda. Musik folk bisa diartikan sebagai musik tradisional/musik kerakyatan yang tersebar di setiap negara. Musik folk juga bisa diartikan sebagai genre musik yang muncul di pertengahan abad ke-20, atau lebih dikenal dengan nama The (Second) Folk Revival atau Contemporary Folk Music yang mencapai puncaknya di era 60-an. Genre inilah yang saat ini kita sebut sebagai genre folk. Jenis musik folk yang satu ini akhirnya memunculkan genre fusion baru, beberapa diantaranya adalah folk metal, folk pop, folk rock, electric folk, dan sebagainya.

Figur paling terkenal dalam contemporary folk music adalah Woodie Guthrie. Dia-lah pionir dari contemporary folk music. Dia memulai merekam lagunya pada era 40-an, setelah tiba di New York. Ciri Khas paling ikonis dari Woodie Guthrie adalah tulisan “This Machine Kills Fascist” pada gitarnya. Banyak penulis lagu atau penyanyi yang merasa mendapat pengaruh besar dari Woodie Guthrie, beberapa diantaranya adalah Bob Dylan, Pete Seeger, Bruce Springsteen, dan Joe Strummer.

Woodie Guthrie (Rollingstone)
Woodie Guthrie (Rollingstone)

Contemporary music folk mencapai puncaknya di era 60-an, dimana Bob Dylan dan Joan Baez mendapat kesuksesan komersilnya. Tema yang sering dipakai dalam musik folk di era ini (60-an) adalah politik dan anti-perang.

Sementara itu, di Indonesia, musik folk ini juga tersebar pada tahun 60an. Menurut Alm. Denny Sakrie, pelopor dari musik folk di Indonesia adalah Gordon Tobing. Dalam karir bermusiknya, Gordon Tobing menyanyikan hampir seluruh lagu-lagu rakyat Indonesia. Dirinya sering dikirim keluar negeri dalam rangka misi kebudayaan Indonesia untuk seni musik. Gordon Tobing pernah dipilih oleh Tim Ahli Seni Australia untuk mewakili asia pada Art Festival of Perth yang berlangsung tahun 1969.

Gordon Tobing (Dennysakrie63)
Gordon Tobing (Dennysakrie63)

Tercatat, ada 3 kota besar yang menjadi basis pertumbuhan musik folk di Indonesia yaitu Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Di kota Jakarta ada kelompok Kwartet Bintang yang dimotori oleh Guntur Sukarnoputra, putra sulung presiden Sukarno. Di Bandung sejak tahun 1967 telah berkiprah Trio Bimbo hingga Remy Sylado. Sedangkan di Surabaya sejak tahun 1969 telah terdengar nama Lemon Trees yang didukung oleh Gombloh dan Leo Imam Soekarno yang di era paruh 1970an dikenal dengan nama Leo Kristi. Beberapa di antaranaya bahkan telah merilis album rekaman seperti Trio Bimbo yang merekam album lewat label Fontana di Singapura pada tahun 1971.

Memasuki era 80an hingga 90an, makin banyak musisi yang mengusung musik ini, seperti misalnya musisi senior Ebiet G Ade. Kebanyakan musisi folk termasuk Ebiet G Ade tampil membawakan lagu karya sendiri sambil memetik gitar akustik. Tema lirik lagunya berkisar dari tema alam dan lingkungan serta kritik sosial yang terkadang dibumbui dengan aura humor yang menggelitik.

Berikut ini beberapa contoh lagu folk baik dari dalam maupun luar negeri.

https://www.youtube.com/watch?v=U2CwB0nNLTw

(tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
71
Love
OMG OMG
60
OMG
Yaelah Yaelah
90
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
80
Keren Nih
Ngakak Ngakak
10
Ngakak