FOTO: 8 Perempuan “Perkasa” Indonesia


Memperingati Hari Kartini, Pena Tanah Air Citra Media Indonesia memberikan penghargaan kepada delapan perempuan tokoh Indonesia sebagai ‘Perempuan Tangguh Indonesia’ atas pencapaian dan dedikasi kedelapan tokoh tersebut dalam proses pembangunan bangsa melalui bidang mereka masing-masing.

Penyelenggara acara, Oddy Karamoy, menyebut bahwa perempuan-perempuan ini memiliki peran dan pengaruh yang besar dalam upaya membangun sebuah bangsa, bahkan mereka dapat mengguncang dan meruntuhkannya.

Seperti dilansit Tribunnews.com, Senin (21/4/2014), inilah 8 perempuan perkasa Indonesia yang mendapat penghargaan Perempuan Tangguh Indonesia ini.

1. Brave Woman

Amelia Ahmad Yani
Amelia Ahmad Yani

Penghargaan kategori ini dianugerahkan kepada Amelia Ahmad Yani, Putri pahlawan revolusi, Ahmad Yani. Wanita kelahiran Magelang 22 Desember 1949 ini dianggap layak menerima penghargaan ini karena ia telah terbukti mampu melewati berbagai cobaan dan hadangan yang menimpanya selama perjalanan kehidupan dan karir politiknya. Sebagai pemimpin Partai Peduli Rakyat Nasional (PPRN), ia bahkan sempat diusir paksa dari partai yang dibesarkannya itu.

2. Independent Women

Antie Solaiman
Antie Solaiman

Untuk kategori Independent Women, panitia sepakat untuk menganugerahkannya kepada Antie Solaiman. Wanita kelahiran Yogyakarta, 9 Desember 1952 ini dikenal karena komitmennya membangun tanah papua. Bisa dikatakan ia menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk kemajuan rakyat Papua. Dalam dedikasinya, ia menjadi seorang dokter sekaligus guru di puskesmas dan sekolah yang didirikannya untuk masyarakat papua.

3. Inspiring Women

Iffet Veceha Sidharta
Iffet Veceha Sidharta

Gelar Inspiring Women dianugerahka kepada Iffet Veceha Sidharta atau akrab disapa Bunda Iffet. Wanita yang menjadi kunci di balik kesuksesan grup band Slank itu dianggap mampu memposisikan dirinya sebagai ibu dan membimbing personel Slank untuk keluar dari jeratan narkoba.

4. Legend Badminton Women

Ivana Lie
Ivana Lie

Kategori ini diberikan kepada legenda bulutangkis Indonesia, Ivana Lie. Wanita ini pernah menjadi Juara Denmark Terbuka 1979, Juara Indonesia Terbuka 1983, Juara Sea Games 1979 dan 1983, Juara Taiwan Open 1982 dan 1984, Runner Up Kejuaraan Dunia 1980. Meski sudah mengharumkan nama bangsa, ia justru sempat tidak diakui secara hukum sebagai warga negara, ia baru memiliki KTP setelah lima tahun mengharumkan nama bangsa.

5. Political Leader Women

Khofifah Indar Parawansa
Khofifah Indar Parawansa

Gelar ini diberikan kepada mantan menteri pemberdayaan perempuan, Khofifah Indar Parawansa. Khofifah selama ini memang dikenal menaruh perhatian pada isu-isu perempuan, termasuk persoalan masih tingginya angka kematian ibu dan bayi saat melahirkan di indonesia. Wanita kelahiran 19 Mei 1965 di Surabaya ini juga dianggap tegar dan mampu melewati berbagai cobaan dan rintangan dalam proses pencalonan dirinya sebagai Gubernur Jawa Timur dalam Pilgub Jawa Timur 2013.

6. Business Women

Magda Hutagalung
Magda Hutagalung

Penghargaan kategori ini diberikan kepada Magda Hutagalung, pebisnis sekaligus pengembang PT Dua Cahaya Anugrah ini merupakan pembangun beberapa hotel yang prestisius di Seminyak, Bali dan berperan dalam proses pengembalian kondisi ekonomi di Bali pasca terjadinya Bom Bali 1 dan 2.

7. Lifetime Achievment

Mooryati Soedibyo
Mooryati Soedibyo

Dalam malam penganugerahan ini juga diberikan penghargaan lifetime achievment award yang diberikan kepada Mooryati Soedibyo. Ia adalah seorang pengusaha yang sukses dan berkat ketekunanya berwirausaha di bidang jamu atau obat herbal dari sumber daya hayati nusantara ia berhasil mengangkat citra jamu sampai ke luar negeri. Mooryati juga merupakan Direktur Utama PT Mustika Ratu Tbk.

8. Fenomenal Legislator Women

Ferdinanda Ibo Yatipay
Ferdinanda Ibo Yatipay

Penghargaan kategori ini jatuh kepada Ferdinanda Ibo Yatipay. Ia adalah anggota DPD yang dikenal vokal membela hak-hak masyarakat Papua. Ia merupakan pelaku sejarah dalam empat masa. Yaitu masa Papua, Papua dan Belanda, Papua dan United Nations Temporary Executive Authority serta Papua dan Indonesia. (nha)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
90
Love
OMG OMG
80
OMG
Yaelah Yaelah
10
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
100
Keren Nih
Ngakak Ngakak
30
Ngakak