STORY: Jennifer Strickland, Model Internasional yang Didepak dari Catwalk


Menjadi seorang model internasional, merupakan dambaan semua wanita di dunia, termasuk Jennifer Strickland. Berkat usahanya, Jennifer akhirnyan sukses mewujudkan impiannya sebagai model ternama. Jennifer sukses menjadi model bagi sebuah rumah mode internasional pada usia 17 tahun.

“Saya pernah menjadi peragawati bagi Versace, dan Anda harus memiliki bentuk tubuh yang indah. Dan GUCCI tidak suka dengan cara saya berjalan, dan MISSONI menginginkan peragawati yang etnis dan saya bukan. Tapi ARMANI, ia suka peragawati yang sangat tinggi dengan rambut blonde. Saya adalah tipe yang ia cari. Diantara ribuan gadis-gadis, ARMANI memilih 30 gadis, dan saya terpilih menjadi salah satu dari mereka. Saya pikir, ini dia, saya akan jalani ini dan saya akan tampil di panggung, dan ini adalah puncak dari segala puncak, Georgio Armani, Milan.” ujar Jennifer

Selama menjadi model, Jennifer pun meraih kepopuleran yang sangat luar biasa. Tak hanya itu, uang dan dunia glamour pun berhasil ia genggam kala itu. Akan tetapi, Jennifer mengaku ada sesuatu yang tidak ia dapatkan disana.

“Sepertinya keglamoran yang ada tidak memuaskan, posisi, majalah, panggung catwalk ataupun uangnya tidak memuaskan. Saya merasa kosong, dan tambah kosong saja.” cerita Jennifer.

Diluar, kehidupan Jennifer tampak sempurna, namun jauh di dalam dirinya, ia merasakan kekosongan dan hal ini membuatnya mulai menghancurkan dirinya sendiri.

“Mereka menerbangkan saya ke mana-mana, dari satu studio ke studio lainnya untuk melakukan pekerjaan. Sepertinya jika ARMANI menginginkan Anda jadi modelnya, maka semua orang menginginkannya. Dengan gaya hidup yang cepat seperti itu, membuat saya terlibat obat-obatan terlarang, saya membuat lapar diri sayaâ?¦ Saya sangat-sangat kesepian dan merindukan berada di sekeliling orang-orang yang mengasihi saya. Saya kira obat-obatan itu bisa menjadi pelarian saya, karena banyak hal buruk yang terjadi dibalik layer industri modeling, dan saya mengubur semu aitu dan saya kira alasannya mengapa adalah karena saya ingin keluarga saya bangga akan keberadaan saya dan memang mereka begitu bangga pada saya. Saya kira saya mau mereka percaya ilusi bahwa apa yang mereka lihat di majalan-majalan adalah nyata. Jika saya terlihat bahagia, saya memang sedang bahagia. Jika saya terlihat damai, maka saya sedang damai. Kebenarannya adalah tidak seperti itu dibalik layar. Saya menjadi mahir memakai “topeng”.” lanjutnya.

Saat Jennifer pulang ke rumah, orangtunya melihat ada sesuatu yang tidak beres pada putrinya itu. “Orangtua saya sangat mengkuatirkan saya, dan mereka memberi makan saya dan terus memberi makan, dan saya naik 10 kg. Lalu saya kembali bekerja, dan Armani menaruh tangannya di lingkar pinggang saya, dan dia menendang saya dari catwalk.” tandas Jennifer.

Jennifer bukan hanya kehilangan pekerjaannya di Armani, namun juga ditempat-tempat lainnya. “Semua klien yang lain mulai melakukan hal yang sama. Jika ARMANI tidak menginginkan kamu, maka tidak lagi yang menginginkan kamu. Kamu tidak berguna lagi bagi mereka. Hal itu membuat saya hancur. Saya seperti gadis kecil yang hanya menginginkan penerimaan, dan itu sangat melukai saya..Melukai gadis kecil di dalam diri saya yang menginginkan untuk dicintai.” ungkapnya.

Meski bingung dan tertekan, Jennifer tetap berusaha mencari pekerjaan di Jerman. Namun hal itu bukanlah perkara mudah. Merasa terpuruk, Jennifer justru meminum minuman keras secara berlebihan, dan menjadi perokok berat. Tak tahan dengan semua tekanan itu, Jennifer pernah berniat bunuh diri

“Saya mencoba bunuh diri dalam apartemen saya. Saat saya mencoba melakukan itu, saya memikirkan orang-orang yang benar-benar mengasihi saya dan akhirnya saya tidak jadi bunuh diri.” urai Jennifer.

Namun, ia segera sadar setelah ia memegang Alkitab. “Saya duduk dan mulai membaca Alkitab itu. Saya ingat tentang jalan yang lebar dan jalan yang sempit. Jalan yang sempit itu sukar dan sedikit yang menemukannya, tapi itu menuju kepada kehidupan, dan ada jalan yang lebar dan setiap orang menemukannya dan itu menuju kehancuran. Saya ingat dan saya tahu apa yang saya baca. Saya seperti ada di jalan lebar itu.. Saya tahu saya ada di jalan lebar itu.. Tetapi saya sungguh-sungguh tidak tahu bagaimana meninggalkan jalan lebar itu. Karena itu satu-satunya jalan yang saya tahu. Itu adalah pertama kalinya saya membaca Injil Kabar Baik seumur hidup saya. Saya tidak pernah tahu apa yang Yesus lakukan di kayu salib bagi saya. Saya tidak tahu siapakah Roh Kudus dan tidak tahu siapa itu Yesus. Saya tidak tahu apapun.” paparnya.

Hingga suatu hari dalam perjalannya mencari tempat kerja, sebuah pembicaraan dengan seorang asing mengubah hidupnya. “Dia melihat rok mini saya, portfolio saya dan semuanya, dan ia berkata, “Oh, tidak. Engkau tidak akan menjadi model disini kan?” dan saya jawab, “Ya, saya mau.” Dia katakan, “Sayang, kamu tidak bisa menjual wajahmu. Kamu tidak bisa menjual kecantikanmu. Berbaliklah dan pulanglah, pulanglah ke tempat asalmu. Pulanglah..” Dan saya menyetujuinya dan saya langsung berbalik. Karena sejujurnya tidak ada seorangpun dalam hidup saya yang berkata engkau tidak bisa membandrol harga kecantikanmu, kamu tidak bisa menjual wajahmu. Seumur hidup saya, saya diberitahu bahwa saya bisa melakukannya. Bahkan saya diberitahu saya harus! Jadi apa yang dikatakan orang itu membebaskan saya dan saya meninggalkan semua itu. Saya tidak pernah di foto untuk menghasilkan uang lagi.” pungkasnya.

Akhirnya, Jennifer pulang ke rumah. Kemudian, ia menemukan seorang pria yang baik yang kemudian menjadi suaminya. Ia kini menjadi seorang istri dan juga ibu yang berkeliling Amerika untuk berbicara kepada para wanita dan gadis-gadis muda.

“Sepertinya ada krisis identitas pada wanita-wanita. Mereka pikir harus sutik botox, harus melakukan operasi plastik, dan harus tampil dengan cara tertentu. Dan Tuhan di atas sana berkata, Aku penjunanmu dan engkau adalah tanah liat. Aku menciptakan engkau seperti ini dan Aku mengasihi kamu yang seperti ini. Dan Aku ingin memenuhi engkau dengan kecantikan yang sempurna, tapi kamu tidak akan pernah tampil sempurna. Kamu tidak akan pernah menemukan kesempurnaan di bumi ini. Yang sempurna adalah Tuhan. Dan saya kira, mengetahui Tuhan mengasihi saya lebih dari penampilan saya sungguh-sungguh membebaskan saya.” tutupnya.


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
30
Love
OMG OMG
20
OMG
Yaelah Yaelah
50
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
40
Keren Nih
Ngakak Ngakak
70
Ngakak