Sejarah Kursi yang Dulu Dipakai sebagai Simbol Kekuasaan


Kursi menjadi salah satu perabot rumah tangga yang harus ada di rumah kita. Kursi merupakan salah satu perabot tertua dan utama di masyarakat. Seperti apa sejarahnya? Mari kita lihat penjelasannya berikut ini, seperti dilansir jadiBerita dari berbagai sumber.

Kursi sendiri baru umum dipakai pada abad 17. Sebelum adanya kursi tersebut, orang-orang zaman dahulu menggunakan peti kayu atau potongan kayu yang besar sebagai tempat duduk. Memang peti itu sangat berat untuk dipindahkan dari tempat satu ke tempat lain. Maka dari itu manusia mulai memikirkan suatu benda yang lebih ringan, agar bisa dipindahkan dengan mudah. Akhirnya pikiran tersebut bisa berbuah menjadi kursi.

Kursi zaman Mesir Kuno

Awal mula penggunaan kursi adalah zaman Mesir Kuno (3130-1070 Sebelum Masehi). Biasanya yang menggunakan kursi adalah raja-raja ataupun pejabat, karena memang kursi pada zaman itu digunakan sebagai simbol kekuasaan atau martabat seseorang. Semakin tinggi kaki-kakinya, maka semakin tinggi pula derajat yang disandang oleh pemiliknya. Dengan kata lain dulu kursi digunakan sebagai salah satu tolok ukur seberapa derajat seseorang serta menjadi sebuah simbol kemegahan.

Kursi Mesir kuno (Furniturecart)
Kursi Mesir kuno (Furniturecart)

Pada zaman itu sangat sedikit yang menggunakan serta belum banyak yang tahu karena memang penyebarannya belum meluas. Bentuknya sendiri dulu memiliki tinggi hanya 25 cm, terbuat dari kayu eboni maupun gading, serta ditutupi dengan bahan-bahan yang berharga mahal, seperti emas atau kulit binatang, lengkap dengan penambahan cakar pada kaki-kakinya. Dibuat dengan diukir serta memakai pola megah pada penampilannya.

Kursi zaman Yunani Kuno

Lambat laun, tersebarlah kursi ini hingga ke masyarakat Yunani kuno sekitar 110-400 SM. Namun saat itu juga masih jarang yang memakai. Sama seperti Mesir Kuno, kursi digunakan sebagai tolok ukur untuk menentukan status sosial pemiliknya.

Kursi Yunani kuno (Designerscall)
Kursi Yunani kuno (Designerscall)

Masyarakat Yunani Kuno sempat menciptakan penemuan kursi “klysmos” yaitu kursi tanpa tangan dengan bentuk khas, pada kaki depan berbentuk huruf C membuka kedepan, serta berbentuk huruf C menganga ke belakang. Kursi ini memiliki sandaran bawah melengkung yang terbuat dari tali. Pada awal 19 dan 20 jenis klysmos kembali populer digunakan oleh orang-orang.

Kursi zaman Romawi

Bangsa Romawi sebenarnya mulai memakai kursi pada 700-400 SM. Setelah Yunani menemukan klysmos, bangsa Romawi mulai meniru bentuk ini tetapi dengan ciri khas mereka sendiri, yaitu dengan lebih banyak memakai bahan perunggu maupun perak. Bangsa Romawi sukses mengembangkan “curule” yaitu bangku yang umum digunakan oleh hakim.

Curule (Pinterest)
Curule (Pinterest)

Biasanya curule terbuat dari penggabungan kayu dengan gading atau terkadang logam cor. Model ini bertahan hingga abad pertengahan (400-1300 M). Lalu terciptalah model baru dengan sandaran, pegangan kiri kanan yang tinggi, kanopi menggunakan kain damask atau beludru. Kanopi berfungsi untuk penopang dari tiupan angin kencang.

Kursi di wilayah Asia

Di beberapa negara Asia seperti Jepang, India dan juga Tiongkok, yang pada masa itu berada pada masa Dinasti Han (202-200SM), telah menghasilkan suatu perabot yang sangat oriental dan bernilai seni sangat tinggi. Para pembuat kursi asal Tiongkok cukup terampil menyambungkan bagian-bagian kursi tanpa paku atau pasak, dan jarang sekali mempergunakan lem. Caranya, ujung-ujung di bagian sambungan dipahat dengan sangat terampil, sehingga bisa masuk satu sama lain.

Kursi di Eropa

Saat masuk di Eropa pada abad pertengahan, lama kelamaan kursi tidak lagi menjadi barang istimewa, malahan saat itu setiap orang sudah bisa membelinya sendiri lalu digunakan untuk orang umum.

Pada abad pertengahan, kemampuan orang Eropa dalam membuat perabot merosot tajam. Untuk mengakali atau menutupi kekurangan mereka dalam pembuatan perabot maupun pengukiran, mereka melapisinya dengan emas.

Pada abad 16, kursi telah dilengkapi dengan bagian dudukan, sandaran tangan, dan sandaran punggung, serta dibuat dengan diganjal serta dilapisi kain. Kain pelapis tersebut biasanya dari wol, sulam, atau bahan permadani.

Ilustrasi kursi (Mebelelegan)
Ilustrasi kursi (Mebelelegan)

Sekitar abad 19, kursi mencerminkan betapa pesatnya perkembangan teknologi. Pada tahun 1928, Samuel Pratt mematenkan buatannya model miliknya yaitu menggunakan pegas terbentuk dari kawat besi yang pada akhirnya dipakai pada kursi santai sehingga terasa lebih nyaman ketika digunakan. Bentuk ini akhirnya menjadi inspirasi kursi-kursi yang dibuat setelahnya, hingga saat ini. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
30
Love
OMG OMG
22
OMG
Yaelah Yaelah
51
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
42
Keren Nih
Ngakak Ngakak
76
Ngakak