Heboh, Ditemukan Ular Berkaki


Ular, sejauh yang kita tahu, biasanya bentuknya memanjang, tidak berkaki, dan termasuk pada golongan karnivora. Mereka sangat mengancam kehidupan hewan lainnya, dan beberapa jenis diantaranya sangat berbahaya. Itulah mengapa sebabnya, kebanyakan dari kita takut dan tidak berani menyentuhnya.

Namun baru-baru ini, ada yang berbeda dengen ular yang ditemukan di Filipina ini. Seperti dilansir dari philippinesdaily.org, Kamis (5/2/2015), baru-baru ini di Filipina, ditemukan seekor ular misterius yang memiliki kaki. Ular ajaib ini, ditemukan oleh Norberto Gambol, seorang warga desa Olango, di rumahnya, yang terletak di Mailig, Isabela, Filipina.

Ular berkaki
Ular berkaki

Penemuan tak terduga itu, berawal ketika Norberto sedang membersihkan rumahnya. Tiba-tiba dirinya melihat, seekor ular merayap di lantai. Ular itu kemudian masuk kedalam kardus. Karena terperangkap di dalam kardus, Norberto, dengan mudah dapat membunuh ular tersebut.

Norberto dan ular temuannya
Norberto dan ular temuannya

Saat mengambil ular tersebut, Norberto melihat ada yang tak biasa dengan bentuk ular itu. Sepasang kaki terlihat ada di badan ular.

Sejak saat itu, para tetangganya menjadi heboh dan gempar, mereka menyebarkan berita keanehan ular itu. Banyak warga yang berspekulasi dan mengatakan berbagai teori tentang asal-usul ular itu. Ada yang mengatakan jika kemunculan ular itu adalah tanda-tanda kiamat. Sementara kabar lain mengatakan jika, ular tersebut memiliki kaki karena mutasi genetik.

Kaki pada ular itu terlihat seperti kaki kadal atau iguana. Menurut ilmuwan kehutanan, Arnold Frogoso dari Penro, Isabela mengatakan, jika memang ular itu memiliki kaki karena mutasi genetik.

Mutasi genetik merupakan perubahan besar makhluk hidup. Mutasi ini diakibatkan karena kerusakan DNA, yang tidak dapat diperbaiki, biasanya hal ini disebabkan karena radiasi atau mutagen kimia, kesalahan dalam proses pembentukan gen.

Mutasi genetik ini juga dipengaruhi dari faktor luar, seperti lingkungan. Hal ini terjadi jika terdapat perubahan yang drastis terhadap habitat yang memaksa gen untuk berubah dan beradaptasi untuk tetap bertahan hidup. Terkadang, zat-zat tertentu yang dikonsumsi oleh sebuah organisme juga dapat menstimulasi perubahan sifat gen ini.

Norberto kemudian mengawetkan ular aneh ini di dalam botol, dengan diberi formalin. Banyak orang yang datang ke rumahnya untuk melihat ular itu.

Pada tahun 2009, di Tiongkok juga ditemukan seekor ular berkaki, oleh seorang warga yang bernama Duan Xiongxiu (66), ular ini memiliki 2 kaki dengan jari-jari kecil, dengan panjang 40 cm.

Ular berkaki yang ditemukan di Tiongkok
Ular berkaki yang ditemukan di Tiongkok

Bukan tidak mungkin kalau di waktu yang akan datang bakal kembali ditemukan hewan-hewan dengan mutasi genetik yang lebih aneh lagi. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
90
Love
OMG OMG
80
OMG
Yaelah Yaelah
10
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
100
Keren Nih
Ngakak Ngakak
30
Ngakak