Don't be Captious

Sosok di Balik Terciptanya Logo OSIS dan Paskibraka

Hutomo Dwi
Hutomo Dwi
Cowok penyuka Jepang, dari bahasa, musik, sampai film dan animenya.

Bagi kalian yang masih sekolah pasti di setiap saku bajunya terpasang sebuah logo bertuliskan OSIS. Tentunya kamu tahu seperti apa logo OSIS itu, namun tahukah kamu siapa pencipta logo tersebut?

Logo OSIS diciptakan oleh seseorang bernama H. Idik Sulaeman Nataatmadja, AT. Uniknya, beliau juga merupakan orang yang mencetuskan Paskibraka. Bahkan kenyataannya, beliau lebih dulu mencetuskan Paskibraka, baru kemudian menciptakan logo OSIS. Berikut sekilas mengenai Idik dan perjalanannya hingga menciptakan logo OSIS dan Paskibraka, seperti dilansir dari Kaskus, Kamis (19/3/2015).

H. Idik Sulaeman Nataatmadja (ppitanjungbalai.wordpress.com)
H. Idik Sulaeman Nataatmadja (ppitanjungbalai.wordpress.com)

Beliau lahir di Kuningan, Jawa Barat, Indonesia, 20 Juli 1933, dan menghabiskan masa kecil di daerah kelahirannya, sampai tamat SMP di Purwakarta dan pindah ke Jakarta saat masuk SMA. Sejak kecil, jiwa seni sudah terlihat dalam dirinya. Tak heran bila setelah tamat SMA, Idik memilih seni rupa sebagai pilihan profesinya dengan menamatkan pendidikan sebagai sarjana seni rupa di Departemen Ilmu Teknik Institut Teknologi Bandung (ITB) pada tanggal 9 April 1960.

Idik Sulaeman memulai kariernya di Balai Penelitian Tekstil (1960-1964). Pada tanggal 1 Februari 1965 ia diangkat menjadi Kepala Biro Menteri Perindustrian dan Kerajinan yang saat itu dijabat Mayjen TNI dr. Azis Saleh.

Dunia seni dan tekstil harus ditinggalkannya karena pindah kerja ke Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (Depdikbud), sebagai Kepala Dinas Pengembangan dan Latihan pada 1 Desember 1967. Saat inilah, ia banyak membantu Husein Mutahar dalam mewujudkan gagasannya membentuk Paskibraka.

Bersama dengan para pembina lainnya, Idik membantu Mutahar menyempurnakan konsep pembinaan Paskibraka. Pasukan yang pada tahun 1966 dan 1967 diberi nama Pasukan Pengerek Bendera Pusaka, pada tahun 1973 mendapat nama baru yang dilontarkan oleh Idik. Nama itu adalah Paskibraka, yang merupakan singkatan dari Pasukan Pengibar Bendera Pusaka.

Selain memberi nama, Idik juga menyempurnakan wujud Paskibraka dengan menciptakan Seragam Paskibraka, Lambang Korps, Lambang Anggota, serta Tanda Pengukuhan berupa Lencana Merah-Putih Garuda (MPG) dan Kendit Kecakapan.

Pada tanggal 24 November 1979, Idik ditarik ke Ditjen Pendidikan Dasar dan Menengah Dikdasmen) dan menjabat Direktur Pembinaan Kesiswaan sampai 15 November 1983. Selama empat tahun itu, dengan latar belakang pendidikan seni rupa dan pengalaman kerja di bidang tekstil, Idik mencatat sejarah dalam penciptaan seragam sekolah yang kita kenal sampai sekarang: SD putih-merah, SMP putih-biru dan SMA putih-abu-abu, lengkap dengan lambang sekolah dasar (SD) dan OSIS yang kini selalu melekat di saku kiri seragam sekolah.

Idik wafat pada tanggal 4 April 2013 karena penyakit stroke, serta meninggalkan sang istri Aisah Martalogawa dan tiga orang anak, yakni Ir. Ars Isandra Matin Ahmad (yang beristrikan Ir.ars Retno Audite), Isantia Dita Asiah (yang bersuamikan Drs. Mohammad Imam Hidayat), dan Dra Isanilda Dea Latifah yang bersuamikan Ari Reza Iskandar). Dari ketiganya, Idik memiliki enam orang cucu, masing-masing 3 cucu laki-laki dan 3 cucu perempuan. (tom)

Latest article