Asal Usul Permainan Biliar, Dulu Dimainkan di Lapangan


Kamu gemar bermain biliar? Permainan ini memang cukup asyik untuk dimainkan. Selain menghibur, permainan ini bisa mengukur kemampuan akurasi kamu. Semakin akurat, maka dijamin kamu bakal memenangkan permainan ini.

Sejarah awal mula dari olahraga biliar sangatlah panjang. Permainan ini telah dimainkan oleh para raja sampai rakyat jelata. Meski demikian, dari mana asalnya permainan ini masih belum diketahui secara pasti. Beberapa sumber menyebut bahwa permainan ini berasal dari Prancis, Italia, Spanyol, atau Tiongkok. Namun banyak pula sumber yang menerangkan bahwa  asal-usul permainan ini berasal dari Eropa Timur, yang populer dengan olahraga Croquet atau kriket. Kriket inilah yang menjadi cikal bakal biliar. Bisa dibilang kalau biliar adalah versi indoor dari kriket.

Dilansir jadiBerita dari berbagai sumber, biliar tadinya dimainkan di lapangan atau taman seperti halnya Croquet yang populer dimainkan di Eropa Timur dan Prancis pada abad ke-15. Pada akhirnya, biliar dipindahkan ke dalam ruangan dengan meja yang diberi taplak berwarna hijau menyerupai rumput.

Kata biliar (bahasa Inggris: billiard) sendiri diperkirakan berasal dari kata “billart” yang berarti tongkat kayu atau “bille” yang berarti bola. Pada awalnya, permainan ini dimainkan dengan dua bola pada meja yang berkantong enam dengan gawang seperti dalam permainan Croquet dan tongkat lurus yang digunakan sebagai sasaran. Memasuki abad ke-18, gawang dan sasaran pun tidak lagi digunakan, hanya tinggal bola-bola dan kantong-kantongnya saja.

Biliar zaman dulu (Snookerheritage)
Biliar zaman dulu (Snookerheritage)

Sejak awal tahun 1800an, permainan ini banyak dimainkan oleh kaum bangsawan yang oleh karena itu permainan ini pernah populer dengan nama Noble Game of Billiards. Namun banyak juga bukti-bukti yang menunjukan bahwa permainan tersebut telah dimainkan oleh orang-orang dari berbagai tingkat sosial. Pada tahun 1600an, permainan ini sudah cukup dikenal. Shakespeare pun menyebutkan permainan ini dalam karyanya “Antony and Cleopatra” yang disebut sebagai old egyptian sport (olahraga Mesir kuno).

Di Inggris, permainan biliar populer pada tahun 1675. Dan tahun itu pula diterbitkan buku peraturan biliar. Selanjutnya biliar dipopulerkan sebagai olahraga scientific oleh Captain Mingaud, seorang tahanan politik pemerintah ketika terjadi Revolusi Prancis. Saking cintanya dengan biliar, dia menolak untuk dibebaskan dari penjara ketika masa hukumannya berakhir.

Meski sudah diperkenalkan lebih awal, tongkat biliar baru dikembangkan pada akhir tahun 1600an. Ketika bola berada di dekat pinggiran meja, tongkat tersebut sulit untuk digunakan karena ujung tongkat yang besar. Jika hal tersebut terjadi maka para pemain biasanya akan mengunakan ujung lain dari tongkat untuk memukul bola. Ujung tongkat yang dipegang disebut “queue” yang berarti ekor, dari sana kemudian didapatkan kata “cue”, yang digunakan sebagai istilah untuk pemukul bola biliar hingga kini.

Biliar zaman dulu (Manspacemagazine)
Biliar zaman dulu (Manspacemagazine)

Meja untuk permainan ini, pada awalnya mempunyai pembatas vertikal di tepiannya yang berfungsi untuk mencegah bola jatuh. Pembatas tersebut serupa dengan tepi sungai (riverbanks) hingga disebut banks. Bola-bola tersebut dapat memantul hingga para pemain akan dengan sengaja mengarahkan pukulannya ke pembatas itu. Oleh sebab itu, terciptalah pukulan “bank shot”.

Di Inggris setelah tahun 1800, alat-alat yang digunakan untuk permainan ini berkembang karena revolusi industri. Kapur pun mulai digunakan untuk meningkatkan gesekan antara bola dengan cue, bahkan sebelum cue berujung. Ujung cue dari kulit mulai disempurnakan pada tahun 1823, berguna bagi para pemain untuk menghasilkan putaran samping (side-spin).

Pada akhirnya, biliar tetap bertahan hingga kini dan menjadi salah satu cabang olahraga yang dipertandingkan dalam ajang olahraga. Di Indonesia sendiri, biliar juga termasuk populer di semua kalangan, meskipun masih kalah populer dibandingkan olahraga sepak bola atau badminton. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
86
Love
OMG OMG
75
OMG
Yaelah Yaelah
104
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
94
Keren Nih
Ngakak Ngakak
23
Ngakak