Kuil Parthenon Ikon Yunani Ternyata Pernah Dijadikan Masjid


Bagi ornag yang hobi traveling tentu tak asing dengan Parthenon. Parthenon adalah kuil peninggalan peradaban kuno yang kini menjadi ikon wisata Yunani. Nyaris setiap orang yang pelesir ke ” Negeri Dewa-Dewi” itu tak ingin melewatkan kesempatan untuk singgah di kota Athena sekadar ingin menyaksikan Parthenon.

Meski begitu, tak banyak yang tahu jika dahulunya Kuil Parthenon pernah berfungsi sebagai masjid yang aktif digunakan kaum muslimin untuk beribadah. Seperti apa sejarahnya? Berikut sejarahnya, seperti dilansir jadiBerita dari berbagai sumber.

Kuil Parthenon (Krpia)

Pada tahun 1458 Yunani pernah tunduk dalam wilayah kekuasaan Turki Utsmani yang dipimpin oleh Sultan Mahmud II. Pada masa awal pemerintahan Turki Utsmani di Athena tahun 1460 hingga tahun 1687, Kuil Parthenon di Akropolis ternyata difungsikan menjadi masjid yang megah, lengkap dengan menara tinggi di sisinya.

Yunani pernah 371 tahun hidup dalam wilayah kekuasaan Kekhalifahan Turki Utsmani namun tidak mengenal bangunan masjid. Maka setelah itu dimulai juga pembangunan masjid dan fasilitas umum lainnya dengan model dan asritektur persis sebagaiman ada pada kota-kota di Turki.

Sultan Mahmud II (Wikipedia)

Pada tahun 1669, Evylia Celebi seorang ulama Turki yang terpandang, hadir di Athena dan menuliskan dalam catatan perjalanannya bahwa setidaknya ada tujuh masjid yang berdiri megah di kota itu, selain itu juga berdiri satu madrasah, tiga sekolah, dua hotel dan tiga pemandian umum.

Jadi selama lebih dari 200 tahun atau dua abad, Parthenon yang menjadi simbol kejayaan dewa-dewa dalam mitos Yunani ternyata pernah menjadi tempat kaum muslimin rukuk dan sujud mentauhidkan Allah SWT. Sayangnya, pada tahun 1687 terjadi penyerangan dari Venesia yang mengakibatkan Parthenon dengan masjid megahnya hancur.

Kemudian setelah itu masih didirikan lagi sebuah masjid kecil sebagai penggantinya, tepat juga di sisi Parthenon dan bertahan hingga tahun 1844, sebelum dihancurkan oleh pemerintahan baru Yunani yang telah merdeka. Dan hari ini jika kita memandang Akropolis dengan bekas-bekas kuil Parthenon yang megah, nyaris tidak tersisa sama sekali bahwa dahulu di sana berdiri sebuah masjid.

Kuil Parthenon (Okezone)

Beberapa bangunan masjid masa Turki Usmani masih tersisa hingga hari ini. Ada masjid Mustofa Agha yang didirkan pada tahun 1700-an, ada masjid Fethiye yang jauh berdiri sejak awal masa kedatangan Turki di Yunani, serta ada juga masjid Tzistarakis yang ada di tengah pusat daerah wisata Monastiraki, Athena, didirikan pada 1759. Semuanya masih tegak berdiri dengan ornamen dan arsitektur khas Turki Utsmani. Hanya saja saat ini di bawah pengelolaan kementrian kebudayaan Yunani, sebagian diubah menjadi museum seni, sebagian lagi untuk penyelenggaraan acara-acara budaya dan kesenian. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
20
Love
OMG OMG
10
OMG
Yaelah Yaelah
40
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
30
Keren Nih
Ngakak Ngakak
60
Ngakak