Kisah persahabatan Gorila dengan seekor Kelinci


Gorila dan seekor kelinci. Mereka pasangan yang  aneh. Sang gorila adalah perempuan yang tenang dan suka menyendiri , bahkan setelah hidup hampir setengah abad lamanya! Yang lainnya adalah seekor kelinci yang hanya seumur anak laki-laki yang masih kecil, dengan hidung merah dan memiliki kecenderungan untuk melompat – lompat di sekitar seperti yang biasa dilakukan kelinci muda seusianya.

Mereka adalah Samantha dan Panda. Sang Gorila dan seekor kelinci Belanda.

Salah seorang pejabat dari Erie Zoo  memperkenalkan mereka berdua pada pertengahan Februari setelah memutuskan bahwa Samantha, 47 tahun , gorila dari barat yang berasal dari dataran rendah, harus memiliki pendamping. Dia sudah hidup sendiri tanpa kehadiran pasangannya , sejak Rudy, gorila jantan pasangan Samantha, meninggal pada tahun 2005 pada usianya yang ke- 49. Kedua binatang tersebut tak pernah berinteraksi banyak, menurut para staff di Erie Zoo , Samantha sering mengangkat tangan dan berhubungan lebih banyak dengan manusia dibandingkan dengan gorila lain.

Dia sudah terlalu tua dan rapuh untuk dipasangkan dengan gorila lain sekarang, para pejabat kebun binatang mengatakan demikian. Tapi dia membutuhkan hal yang sama seperti makhluk hidup lainnya butuhkan : yaitu teman.

Panda , si kelinci adalah teman yang aman dan kecil, bukan merupakan ancaman bagi sang gorila , Samantha. Panda merupakan teman yang cocok bagi Samantha untuk dijaga dan dilindungi olehnya.

“Mereka saling melengkapi satu sama lain , untuk saling berbagi dan berinteraksi, dan hal ini merupakan hal yang saling menguntungkan bagi mereka berdua” kata Direktur kebun binatang Cindy Kreider.

Para penjaga kebun binatang Erie memulainya dengan perlahan-lahan. Pertama – tama Panda dipindahkan ke daerah yang dekat dengan Samantha selama seperempat malam. Kemudian tahap berikutnya yaitu ketika para penjaga memeluk Samantha untuk meneliti apa yang akan Samantha lakukan ketika Panda dibiarkan masuk ke daerah Samantha sendirian dan ketika Panda berbaring di tanah yang sama dengan Samantha. Akhirnya, Samantha membiarkan Panda berada di daerahnya sementara Samantha ada di sana juga – namun para penjaga tetap menyediakan pintu keluar darurat untuk kelinci, hanya untuk berjaga-jaga.

“Dengan secepat kilat, mereka berdua langsung cocok,” kata Kreider.

Scott Mitchell, kepala eksekutif kebun binatang ini, mengingat akan singkatnya perkenalan yang mereka berdua jalani , Panda langsung menjadi seperti anak kesayangan sang gorila , layaknya bayinya sendiri.

Di lain waktu, dia mengelus dagu Panda ataupun dia bagikan makanannya dengan Panda. Ia sering mengelus – elus tubuh Panda dengan lembut layaknya seorang ibu.

“Sungguh menakjubkan untuk melihat mereka berdua,” kata Mitchell. “Dan reaksi dari publik pun luar biasa.  Orang-orang tertarik dengan keakraban mereka berdua. Mereka menyukai fakta bahwa Samantha akhirnya memiliki pendamping.”

Samantha tidak pernah agresif terhadap Panda. Gorila lain yang lebih muda mungkin akan melakukan hal yang sebaliknya terhadap Panda, tetapi para penjaga kebun binatang ini telah menghabiskan banyak waktu dengan Samantha sehingga mereka mengenal dengan baik kepribadiannya.

Namun, Mitchell pun mengaku bahwa ia sebenarnya merasa sedikit gugup ketika mereka berdua diperkenalkan untuk pertama kalinya. Namun kini dia tidak perlu khawatir.

“Dia tak kenal takut,” kata Mitchell mengenai Panda. “Dia tidak terancam oleh Samantha. Bahkan mereka lebih sering menghabiskan waktu bersama daripada saling terpisah.”

Ketika diliput , Panda sedang menggigiti jerami sementara Samantha mengunyah kangkung. Samantha duduk di salah satu sudut sedangkan Panda melompat di sepanjang tepi pameran, dekat jendela.

Akhirnya, Panda melompat ke samping Samantha, dan mereka duduk bersama, gorila paruh baya dan kelinci kecil dengan hidung merah muda.


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
31
Love
OMG OMG
20
OMG
Yaelah Yaelah
50
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
40
Keren Nih
Ngakak Ngakak
70
Ngakak