11 Hal yang Hanya Bisa Dilakukan HP Android Dibandingkan iPhone

Foto Source: weetechsolution.com

Sekarang ini, perangkat smartphone Android dan iPhone semakin nggak jauh bedanya. Keduanya punya prosesor yang kencang banget, bisa buat ngerjain apa aja yang kamu mau. Selain itu, baterainya juga tahan seharian penuh, berkat teknologi Lithium-ion yang makin canggih, chipset hemat daya, dan optimasi perangkat lunak yang kece abis. Sistem kameranya juga jempolan banget, tinggal beberapa kali ketuk aja udah bisa bikin foto atau video yang kece.

Intinya, kalo mau beli perangkat dengan sistem operasi Android atau iOS, tergantung selera aja sih. Tapi, Apple punya kelebihan sedikit, karena mereka bisa kontrol baik perangkat keras maupun perangkat lunak yang digunakan pada perangkatnya. Di sisi lain, Android juga punya keuntungan lain, misalnya banyak banget produsen perangkat yang gak takut buat coba-coba dengan teknologi baru, atau seperti Google yang punya duit banyak buat mendorong batas-batas kemampuan fotografi komputasi.

Tapi, ada beberapa hal yang cuma bisa dilakukan perangkat Android aja, gak tersedia buat pengguna iPhone. Oleh karena itu Jadiberita.com telah merangkumnya dibawah ini, simak ulasan lengkapnya sampai selesai.

Mengganti Launcher

Tampilan Nova Launcher

Android punya sifat terbuka yang memungkinkan pengguna untuk custom dan ngoprek sendiri. Tampilan dasarnya sih udah bagus dan mudah dipake, tapi kamu bisa mudah ganti pake launcher app lain yang ada di Play Store. Ada banyak banget pilihannya, dari yang mirip banget sama tampilan dasarnya, sampe yang bisa bikin tampilan HP kamu jadi lebih produktif dan lebih keren lagi. Bahkan, kamu bisa ganti ikon aplikasinya juga sesuai keinginanmu. Kalo bosan, kamu bisa balikin ke tampilan dasar lagi, atau coba pake launcher yang lain di Play Store.

Nah, kalo di iPhone baru bisa ngasih kemampuan buat nambahin widget dan ngubah tampilan layar kunci di iOS 16. Apple juga udah ngasih kemampuan buat ganti gambar latar belakang jadi pake foto, wallpaper animasi, atau emoji. Trus, mereka juga punya fitur Focus Mode, jadi gambar latar belakang bisa berubah sesuai fokus kamu lagi. Tapi, kalo mau ganti ikon aplikasi satu-satu, baru bisa pake aplikasi Shortcuts di iOS 14. Sayangnya, prosesnya agak ribet dan bikin aplikasi jadi lebih lama buka karena harus nge-buka dulu aplikasi Shortcuts baru buka aplikasinya.

Download Aplikasi di Luar Google Play Store

Tampilan Galaxy Store

HP Android biasanya udah dilengkapi dengan Google Play Store buat download aplikasi baru. Tapi, Google nggak membatasi Android cuma bisa pake satu tempat download aplikasi aja. Samsung, Amazon, dan produsen lainnya punya toko aplikasi mereka sendiri juga buat perangkat Android.

Bahkan, perangkat Amazon Fire gak punya aplikasi Google sama sekali, menunjukkan sifat terbuka Android buat dimodifikasi oleh produsen sesuai kebutuhan mereka. Satu-satunya pengecualian adalah merk China, Huawei, yang nggak bisa pake aplikasi Google karena kena blokir sama hukum AS tahun 2020. Kamu juga bisa download aplikasi Android dari sumber yang nggak resmi, tapi hati-hati, bisa aja nanti malah ada masalah di HP kamu.

Di iPhone, pengguna cuma bisa download aplikasi dari Apple App Store aja. Jaman Cydia dan jailbreak lain yang bisa install aplikasi dari sumber lainnya udah berakhir. Satu-satunya pilihan yang bisa digunakan buat install aplikasi dari luar App Store adalah pake TestFlight, tapi harus punya sertifikat khusus. Kalo nanti ada Digital Markets Act di Eropa yang berlaku di 2023, mungkin aja iPhone bakal buka kemungkinan buat sideloading aplikasi, tapi tunggu dulu, belum pasti juga.

Bisa di Root

Foto Source: nextpit.com

Android bisa di-root, istilah yang dipinjam dari Linux, sistem operasi komputer yang jadi dasar Android. Kalo HP Android masih baru, biasanya nggak semua akses dibuka buat penggunanya. Misalnya, nggak bisa hapus aplikasi bawaannya atau pindahin file sistem ke tempat lain. Nah, kalo udah di-root, kamu bisa kontrol semuanya di HP kamu, baik yang bermanfaat atau yang sebaliknya.

Misalnya, CPU bisa di-overclock buat performa yang lebih ngebut, atau di-underclock buat daya tahan baterai yang lebih awet. Iklan juga bisa diblokir, file yang sebelumnya terkunci bisa diedit atau disalin, atau fitur-fitur khusus yang dibatasi produsen bisa kamu akses.

Kalo HP Android udah di-root, kamu bisa install ROM baru di situ, bahkan kalo produsennya udah gak support lagi. Jadi, kamu tetep bisa pake versi Android terbaru. Karena Android punya sifat terbuka, banyak komunitas yang punya ROM khusus yang bisa di-install di hampir semua HP yang ada di pasaran. Kalo kamu install ROM khusus ini, kamu bisa dapet tampilan yang beda, fitur baru, dan performa yang lebih ciamik lagi.

Sementara di iPhone, dulu bisa di-jailbreak buat buka akses ke Cydia, toko aplikasi pihak ketiga buat iOS. Tapi sekarang udah nggak bisa lagi, karena Cydia udah gak izinin pembelian aplikasi di tahun 2018. Dan kebanyakan cara jailbreak juga udah diperbaiki atau cuma bisa dipake di hardware yang lama aja. Jailbreak terakhir yang dikenal muncul tahun 2021 dari hacker @Pwn20wnd, dengan exploit unc0ver v8.0.2. Tapi, exploit ini cuma bisa dipake di iPhone yang pake chip A12 atau A13 Bionic, dan harus di iOS 14.6 sampe 14.8.

Bermain Game VR

Foto Source: blog.unipin.com

Salah satu ciri khas Android adalah sifatnya yang terbuka dan mudah buat dikustomisasi sama developer. Android bisa di-install di berbagai perangkat selain smartphone atau tablet, loh. Contohnya, headset VR Meta Quest dan Meta Quest 2 yang super sukses jalan pake Android yang udah dimodifikasi. Artinya, semua konten yang ada di Meta Quest juga pakai konten Android, jadi bisa pake aplikasi Android juga di headset VR Meta Quest. Misalnya, bisa pake Discord buat chat sama temen, atau Spotify buat dengerin musik sambil main game VR di headset Meta Quest.

Apple juga udah lama ngembangin headset VR, AR, dan mixed-reality sendiri, tapi entah kenapa rilisnya molor-molor terus.

BACA JUGA: Ini 5 Hal yang Harus Kamu Hindari Agar Smartphone Nggak Mudah Rusak

Smartphone Lipat

Ilustrasi Smartphone Lipat (Foto Source: eraspace.com)

Nah, kalo lagi ngomongin gadget terbaru, nggak bisa lupain foldable devices yang lagi ngehits banget. Dan kebetulan, semua smartphone lipat yang udah ada di pasaran pake Android semua. Samsung jadi salah satu pionir yang ngeluarin smartphone lipat pertama, yaitu Galaxy Round pada 2013. Terus, pada 2019, mereka juga rilis Galaxy Fold pertama yang bisa dilipet di tengah layar, jadi bisa jadi tablet kalo dibuka, dan jadi candy bar biasa kalo dilipet. Sekarang, Samsung udah bikin foldable ke-4 mereka, dan rumor mengatakan foldable ke-5 bakal dirilis tahun 2023 nanti. Samsung memang spesialis bikin smartphone dan tablet Android, dan katanya mereka juga bakal rilis tablet lipat nanti.

Kalo pengguna iPhone pengen coba smartphone lipat, kita harus bersabar dulu nih. Analisis rantai pasokan, paten, dan bocoran yang lumayan reliable udah konfirmasi kalo Apple juga lagi ngembangin smartphone lipat. Tapi kita masih gak tau formatnya bakal kayak gimana. Mungkin bakal kayak flip phone klasik, kayak Galaxy Z Flip 4 atau Moto Razr. Atau, Apple bisa tantang Galaxy Z Fold 5, dengan smartphone yang bisa dibuka jadi ukuran iPad mini. Atau mungkin Apple malah bikin iPad lipat yang bisa dipake kayak MacBook kalo dibuka sebagian. Apapun bentuknya, pasti bakal laku keras. Tapi sampai saat itu, Android masih jadi raja di pasar smartphone lipat.

Banyak Pilihan Mode Zoom Kamera

Ilustrasi beragam fitur kamera di Smartphone (Foto Source: anandtech.com)

Bentuk bump kamera di bagian belakang smartphone makin gede seiring waktu, karena makin banyak sensor yang ditambahkan ke dalamnya. Smartphone flagship biasanya punya setidaknya dua, atau bahkan tiga atau empat jenis kamera berbeda di bagian belakang. Satu lensa jadi yang utama punya megapixel tinggi dan sudut pandang luas, dan satu lagi biasanya punya megapixel lebih rendah buat ultra-wide. Kalo ditambah satu lagi, biasanya lensa telefoto yang bisa bikin zoom optik.

Samsung Galaxy S22 Ultra misalnya, punya empat kamera, dua di antaranya adalah lensa telefoto 10 megapixel yang bisa bikin zoom 3x dan 10x. Google Pixel 7 Pro punya lensa telefoto 5x yang punya 48 megapixel. Yang menarik, dua smartphone Android ini punya satu jenis lensa telefoto yang sama, yaitu periscope lens. Jadi, mirror dan lensa-nya disusun secara horizontal, biar bisa bikin zoom level lebih tinggi. Ada juga Sony Xperia 1 IV, yang punya teknologi zoom optik kontinu yang makin keren lagi, dengan elemen lensa yang bisa gerak.

Kalo iPhone, mereka masih belum punya konfigurasi periscope lens di kameranya. Tapi rumor mengatakan, iPhone 15 bakal punya periscope lens di kameranya. iPhone udah punya lensa telefoto di model-model terbaru, tapi cuma di versi Pro-nya aja. iPhone 11 Pro jadi model pertama yang punya lensa telefoto bikin zoom optik 2x. Terus iPhone 12 Pro punya lensa telefoto 2.5x, iPhone 13 Pro punya 3x zoom optik, dan iPhone 14 Pro punya 3x zoom optik juga. Kalo punya periscope lens di masa depan, Apple harus bisa bikin lensa telefoto yang bisa bikin zoom 5x atau 10x biar lebih baik dari biasanya.

Charging Cepat

Ilustrasi Smartphone Charging (Foto Source: businessworld.in)

Kecepatan pengisian daya pada smartphone Android jauh lebih unggul dibanding iPhone. Hal ini sebagian karena Apple membatasi kecepatan pengisian untuk mengutamakan kesehatan baterai, dengan kecepatan pengisian tercepat sebesar 27W pada pengisian kabel pada iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max, 15W maksimum pada pengisian nirkabel MagSafe, dan 7,5W pada pengisi nirkabel Qi yang kompatibel. Kompetitor terbesarnya di sisi Android, Samsung, mencapai 45W pengisian cepat pada jajaran smartphone Galaxy S23 terbarunya, tetapi produsen Android lainnya mempercepat ini lebih jauh.

OnePlus 10R 5G dapat diisi daya hingga 80W dengan pengisian SuperVOOC atau 150W SuperVOOC jika Anda memilih model Sierra Black dengan 12GB RAM dan 256GB penyimpanan. OnePlus 11 5G yang baru saja dirilis dapat diisi daya hingga 100W jika Anda berada di negara dengan tegangan AC 240V atau 80W di AS dengan pasokan 120V. Kecepatan yang cukup untuk mengisi daya baterai penuh dalam waktu sekitar 30 menit, tetapi bukan pengisian cepat tercepat pada smartphone Android. Begitu juga dengan Vivo iQOO 10 Pro, dengan pengisian kabel 200W yang cepat dan pengisian nirkabel 65W. Gelar pengisian cepat tercepat dimiliki oleh Redmi, salah satu sub-brand dari Xiaomi, dengan Redmi Note 12 Discover Edition. Smartphone ini memiliki baterai 4.300 mAh yang dapat diisi daya dalam waktu sembilan menit dengan charger 210W yang disertakan.

Charge Perangkat Lain

Ilustrasi Smartphone yang bisa Charging perangkat lain (Foto Source: Adam Doud/SlashGear)

Bahkan ponsel Android kelas menengah sekarang dilengkapi dengan fitur pengisian daya nirkabel terbalik yang memungkinkan pengisian daya pada casing earbud atau perangkat lainnya.

Motorola Edge (2022) yang dijual seharga $499 memiliki pengisian daya kabel 30W, pengisian daya nirkabel 15W, dan pengisian daya terbalik 5W untuk aksesori. Bahkan Motorola menyertakan sepasang Moto Buds 250 agar penggunanya bisa memanfaatkan fitur tersebut. Nothing Phone 1 yang dijual seharga $480 juga memiliki pengisian daya nirkabel terbalik 5W, sehingga pengguna dapat mengisi daya Ear (1) di atas ponsel ketika sedang bepergian. Fitur ini sangat membantu untuk mengisi daya casing pengisian daya earbud saat sedang di luar rumah dan seharusnya menjadi fitur standar pada semua smartphone pada tahun 2023 dan seterusnya.

Sementara itu, Apple masih bekerja keras untuk menyempurnakan solusi pengisian daya nirkabel terbalik miliknya, menurut 9to5Mac. Sumber mereka mengatakan fitur ini seharusnya debut bersama iPhone 14 Pro pada tahun 2022, tetapi melewatkan deadline untuk disertakan. Apple telah lama bekerja pada fitur ini, sehingga harus memastikan bahwa fitur ini memenuhi standar yang tinggi. Ketika iPhone 12 dirilis, halaman dukungan untuk MagSafe Battery Pack mengatakan bahwa baterai dapat diisi daya dengan mengaitkannya ke iPhone 12, lalu menghubungkan kabel ke dinding melalui iPhone 12. Itu terdengar seperti pengisian daya nirkabel terbalik bagi kami, meskipun saat ini terbatas pada aksesori tersebut saja.

BACA JUGA: Tak Perlu Beli iPhone X, 5 Smartphone Android Ini Tak Kalah Canggih dengan Apple

Mutiple User dan Guest Mode

Fitur Multiple User di Smartphone Android (Foto Source: androidcentral.com)

Gimana jadinya kalau ada orang lain yang nyolong HP kamu yang isinya penuh dengan informasi personal? Pasti jadi kacau banget deh hidup kamu. Nah, untungnya HP itu kan biasanya cuma buat satu orang, jadi data kamu nggak bakal bercampur dengan data orang lain. Beda lagi kalau komputer, kan bisa punya beberapa akun pengguna yang masing-masing punya data dan settingan sendiri. Nah, HP Android juga punya fitur ini, di mana kamu bisa bikin beberapa akun pengguna yang terpisah dengan akun Google masing-masing. Jadi, setiap orang punya tampilan HP dan aplikasi yang beda-beda sesuai dengan keinginan mereka, tapi tetap pake hardware yang sama. Masing-masing akun juga dilindungi dengan password, jadi nggak ada yang bisa akses data orang lain. HP Android juga punya fitur Guest Mode yang bisa diaktifkan kalau ada orang lain yang perlu pake HP kamu, jadi mereka bisa akses ke aplikasi atau kontak tertentu tanpa harus ngerusak data pentingmu. Setelah selesai, tinggal hapus aja akun guest-nya, jadi nggak ada jejak lagi.

Tapi, untuk pengguna iPhone, sayangnya fitur ini belum tersedia. Jadi, kalau ada orang lain yang mau sign in ke akun Apple mereka di HP kamu, mereka harus sign out akunmu dulu, karena iOS cuma bisa nge-handle satu akun Apple ID di satu waktu.

Instal Dual Aplikasi

Tampilan Dual Aplikasi Smartphone Android (Foto Source: JC Torres/SlashGear)

Jika kamu pernah berharap bisa login ke dua akun yang berbeda di satu aplikasi, Android punya solusinya. Entah itu dua akun WhatsApp untuk akun personal dan bisnis, dua akun Facebook atau Messenger, atau dua salinan YouTube untuk menonton dua video sekaligus, kamu bisa mengkloning aplikasi pada beberapa versi Android. Versi Android yang disesuaikan dan digunakan pada perangkat Samsung, Xiaomi, Oppo, dan OnePlus semuanya menawarkan kemampuan untuk mengkloning beberapa jenis aplikasi sehingga kamu bisa menjalankan dua salinan sekaligus. Samsung menyebutnya sebagai Dual Messenger, dan membatasi pengklonan pada aplikasi pesan dan media sosial seperti Snapchat, WhatsApp, dan Telegram. Pada OnePlus, disebut Parallel Apps, dan memiliki daftar aplikasi yang didukung yang lebih besar tetapi tetap tidak mendukung setiap aplikasi yang mungkin sudah kamu instal. Oppo menyebutnya Clone Apps dan memiliki daftar kompatibilitas yang serupa dengan OnePlus. Play Store juga memiliki aplikasi pihak ketiga seperti Parallel Space, yang dapat mengkloning sebagian besar aplikasi Android dengan cara ini.

Pada iPhone, kamu bisa mengkloning ikon aplikasi mana pun, sehingga kamu bisa memilikinya di berbagai layar beranda. Hal ini berguna jika kamu memiliki aplikasi yang ingin kamu gunakan di beberapa mode Fokus, tetapi itu masih hanya duplikat tautan ke aplikasi utama – bukan versi kedua aplikasi yang bisa kamu login dengan akun pengguna lain.

Menjalankan Dua Aplikasi Sekaligus dan Multi Layar

Ilustrasi Fitur Android Split Screen (Foto Source: phonearena.com)

Ponsel Android, dari layar terkecil hingga yang terbesar sekalipun, semuanya bisa multitasking dengan mudah berkat satu fitur yang tidak dimiliki oleh iPhone – kemampuan untuk menampilkan dua aplikasi dalam mode layar terpisah. Fitur ini sudah ada sejak rilis Android 7.0 pada tahun 2016, beberapa bulan sebelum handset Google Pixel pertama diluncurkan. Mode ini akan membagi layar menjadi dua dengan aplikasi yang diinginkan, baik secara berdampingan atau satu di atas yang lain, tergantung pada orientasi perangkat. Kedua aplikasi tersebut terpisah oleh pembatas yang bisa ditarik untuk memperbesar atau memperkecil salah satu aplikasi. Ketika Android 12 dirilis, mode multi-window ini menjadi perilaku default untuk semua aplikasi, memudahkan penggunaan multitasking.

Untuk pengguna iPhone, fungsi split-screen tidak tersedia. Bukan berarti Apple tidak membuat fitur ini, karena iPadOS memungkinkan Split View, yang menampilkan dua aplikasi secara berdampingan. Aplikasi juga dapat ditampilkan sebagai Slide Over pada iPad, dengan satu aplikasi besar dan jendela aplikasi yang lebih kecil yang melayang di luar sepertiga layar. Namun, layar iPhone yang lebih kecil tidak memiliki mode split-screen yang sesuai. Meskipun iPhone dapat menggunakan picture-in-picture untuk beberapa aplikasi yang melayang di atas aplikasi layar penuh lainnya, itu tidak bisa menggantikan fitur split-screen yang sebenarnya.

BACA JUGA: 5 Cara untuk Bangkitkan Sinyal Hp Android yang Lemah

Written by Ardy Messi

Work in PR agency, Strategic Planner wannabe, a bikers, a cyclist, music and movie freak, Barca fans.