STORY: Warni, Menjadi TKW Sejak Umur 11 Tahun


Di saat teman seusianya masih bermain dan mengenyam pendidikan di bangku sekolah, Warni Uwas Acing menjalani kisah hidup yang berbeda, karena dirinya harus terbang ke Arab Saudi untuk menjadi seorang pembantu rumah tangga. Berikut cerita sedih yang dialami Warni ketika berada di Arab Saudi, dilansir dari Merdeka, Senin (14/4/2014)

Kisahnya berawal di tahun 2001, saat itu Warni yang masih berusia 11 tahun diberangkatkan ke Arab Saudi oleh PT Acindo Jishu Senta. Pada paspornya tertulis tanggal kelahiran palsu, yaitu 12 Juni 1971. Padahal sebenarnya Warni lahir pada tahun 1990.

Sejak itu, gadis ini putus hubungan dengan seluruh keluarga dan orangtuanya di Indonesia. Meskipun tak pernah diperlakukan dengan kasar, majikannya tak memperbolehkan Warni untuk cuti. Bahkan gaji yang menjadi haknya tak pernah diberikan padanya. Pada awalnya Warni digaji 600 Riyal per bulan. Namun setelah 2 tahun, atas kesepakatan bersama gajinya menjadi 500 Riyal. Hanya saja gaji tersebut tak pernah diterimanya.

Di tahun 2010, orangtua Warni, Uwas Acing membuat pengaduan pada Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) atas hilangnya anak kandungnya. Sejak itu, KBRI Riyadh melacak keberadaan Warni termasuk melalui Kementerian Luar Negeri Arab Saudi, namun tidak membuahkan hasil.

Keberadaan Warni baru diketahui saat dirinya dan majikannya, Falah Muhaya Falhan Al Assimi, datang ke KBRI pada 8 April 2014 lalu. Warni dan majikannya saat itu hendak memperpanjang paspor milik Warni. Kesempatan langka itu langsung dimanfaatkan dengan baik oleh KBRI Riyadh yang sudah lama melacak keberadaan Warni.

Warni menceritakan kisahnya pada petugas di KBRI. Dia juga mengatakan perihal gajinya yang belum pernah dia terima dari majikannya yang bermukim di Dammam, kota pelabuhan Teluk Persia/Teluk Arab, Provinsi Sharqiyah. Meskipun begitu, Warni mengaku selama ini diperlakukan dengan baik oleh majikannya tersebut. Beruntung sang majikan, Falah Muhaya kooperatif saat dimintai keterangan oleh petugas KBRI. Falah bersedia membayar lunas semua gaji Warni selama 13 tahun bekerja padanya. Gadis itu akhirnya menerima bayaran sebesar 80.400 Riyal atau sekitar Rp 241,2 juta, ditambah biaya tiket pesawat ke Indonesia sebesar 2.000 Riyal.

Warni pun akan bertemu kembali dengan keluarga tercintanya di Indonesia. Uwas Acing, ayah Warni, menyampaikan ucapan terima kasihnya pada KBRI Riyadh yang telah membantunya untuk bertemu kembali dengan putri kesayangannya yang sudah lama hilang. Dengan linangan air mata kebahagiaan, gadis ini akhirnya berbicara dengan keluarganya di Indonesia untuk pertama kalinya setelah belasan tahun merantau di negara asing. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
40
Love
OMG OMG
30
OMG
Yaelah Yaelah
60
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
50
Keren Nih
Ngakak Ngakak
80
Ngakak