Tempat Tinggal Gua Menakjubkan Di Dunia

Tempat Tinggal Gua Menakjubkan Di Dunia

Ingatkah Anda dengan salah satu karakter Gaara dalam animasi Naruto? Gaara tinggal di negara dimana penduduknya hidup dirumah yang terbuat dari tanah dan memiliki gua-gua didalamnya. Ternyata kondisi demikian pernah juga dirasakan oleh pendahulu-pendahulu kita diberbagai belahan dunia. Tempat tinggal gua ditemukan diberbagai kawasan di bumi.

Gua-gua ini diperlakukan sebagai rumah dan sebagai tempat persembahyangan yang biasanya terkombinasi dalam strukturnya. Setelah kawasan gua metropolitan ditinggalkan, strukturnya menjadi hancur dan tidak terpelihara, namun tidak semua gua ditinggalkan begitu saja. Di kawasan utara Cina, tempat tinggal gua masih menjadi rumah bagi lebih dari jutaan manusia.

1.Matmata

Matmata
Matmata

Matmata merupakan desa kecil di wilayah selatan Tunisia. Beberapa penduduk yang bertetanga dengan Berber ini tinggal di tempat tinggal bawah tanah yang konvensional. Gua ini terbentuk dari galian lubang yang sangat besar ditanah. Kemudian disekitar tanah yang mengelilingi lubang itu dibuat ruangan-ruangan sebagai kamar. Rumah gua seperti ini dibuat untuk rumah Lomaz Skywalker yang terkenal beserta paman dan bibinya. Hotel Sidi Driss merupakan penginapan yang wajib dikunjungi jika ingin menikmati sensasi bertempat tinggal ala Star Wars.

2.Bamiyan

Bamiyan
Bamiyan

Bamiyan adalah tempat dimana dua patung Buddha raksasa yang terukir di samping tebing dan dibuat pada abad ke-6. Sebenarnya karya ini merupakan patung yang berdiri kokoh tertinggi di dunia sebelum dihancurkan oleh Taliban pada tahun 2001. Tempat tinggal gua yang berada di kaki patung yang hancur tersebut pada masa lampau merupakan tempat ribuan para biksu tinggal namun kemudian menjadi tempat dimana para Taliban menyimpan senjatanya. Setelah Taliban mundur dari kawasan tersebut, para penduduk mulai menggunakan gua-gua yang ditinggal tersebut sebagai rumah mereka.

3.Guyaju

Guyaju
Guyaju

Terkadang disebut dengan istilah labirin terbesar yang ada di Cina. Guyaju merupakan rumah gua kuno yang berlokasi 80 kilometer dari Beijing. Tidak ada catatan pasti yang ditemukan tentang asal dari gua ini. Gua ini terpahat dari tebing terjal di teluk yang mengahadap Kota Zhangshanying. Yang menarik dari gua ini adalah jumlah ruangan yang mencapai 110 kamar yang terbuat dari batu dan merupakan tempat tinggal gua terbesar yang pernah ditemukan di Cina.

4.Sassi di Matera

Sassi Di Matera
Sassi Di Matera

Sassi di Matera atau dalam bahasa Indonesia berarti batu-batu dari Matera merupakan tempat tinggal gua yang terletak di kota kuno Matera. Sassi berawal dari pemukiman prasejarah dan bersamanya berkembang kegiatan perdagangan pertama yang dilakukan penduduk Italia. Pada tahun 1950an, pemerintahan federal setempat memaksa untuk merelokasi penduduk yang tinggal dikawasan Sassi ke kota yang lebih modern. Walaupun demikian, beberapa penduduk masih setia dengan rumah guanya di Sassi seperti leluhur mereka.

5.Messa Verde

Messa Verde
Messa Verde

Messa Verde yang terletak di wilayah barat daya Colorado merupakan rumah yang terletak di tebing-tebing bagi suku Anasazi kuno. Pada abad ke-12, suku Anasazi mulai membangun rumah-rumah didalam gua yang beratapkan canyon besar. Beberapa tempat tinggal gua ukurannya hampir mencapai sebesar rumah yang memiliki 1050 ruangan. Yang paling terkenal diantaranya disebut Cliff Palace dan Rumah Spruce Sapling. Pada tahun 1300, suku Anasazi meninggalkan Mesa Verde namun kawasan yang tertinggal ini masih memiliki bentuknya yang orisinil. Alasan mengapa mereka meninggalkan tempat tinggal mereka ini tidak dapat dijelaskan secara pasti. Beberapa hipotesis dari gagal panen sampai invansi suku asing dari utara berusaha menjelaskan kepindahan mereka.

6.Lereng Bandiagara

Lereng Bandiagara
Lereng Bandiagara

Lereng Bandiagara adalah tempat dimana gua-gua yang terbuat dari batuan pasir di wilayah bekas bangsa Dogon di Mali yang menjulang tinggi kurang lebih 500 meter beralaskan tanah berpasir.  Bangunan dari tanah ini berbintik-bintik jika terlihat dari jauh, namun bintik-bintik ini merupakan ruangan yang digunakan suku Tellem untuk tinggal. Suku tersebut memahat batuan hingga menghasilkan suatu ruangan yang cukup, selain digunakan untuk tempat tinggal, gua-gua ini dibangun untuk meletakkan jenasah. Pada abad ke-14 bangsa Dogon mengusir suku Tellem sehingga tempat tinggal gua ini ditinggalkan tidak berpenghuni begitu saja.

7.Vardzia

Vardzia
Vardzia

Terletak di wilayah selatan Georgia, Vardzia merupakan biara kuno yang berada dalam gua dan dibuat pada abad ke-12, selain biara juga dibangun kota yang terpahat dilereng-lereng gunung yang menghadap sungai. Tempat tinggal gua satu ini dibangun saat pemerintahan Full Tamar sebagai perlindungan dari serangan bangsa lain. Gua-gua ini dibangun dengan lebih dari enam apartemen. Selain itu, kota kuno tersebut juga memiliki gereja, ruangan pemerintahan, dan juga sistem irigasi yang rumit untuk mengairi sawah terasering.  Untuk mencapai tempat tinggal gua ini harus melalui saluran bawah tanah yang rahasia dekat sungai Mtkvari.

8.Uçhisar

Uçhisar
Uçhisar

Uçhisar dapat dengan mudah ditemukan dan dikenali karena ketinggiannya dan dapat dijangkau hanya 7 kilometer dari kota Nevsehir. Tempat tinggal gua didalam kastil batu Uçhisar pernah menjadi tempat berpopulasi paling banyak ditinggali oleh penduduk. Namun karena ancaman erosi yang terus meningkat, penduduk kemudian pindah ketempat yang lebih aman. Terakhir kali kastil alam ini ditinggali pada tahun 1950an. Di puncak Uchisar, pengunjung dapat melihat pemandangan yang menakjubkan karena dapat melihat kota secara 360 derajat.

9.Kandovan

Kandovan
Kandovan

Terletak di Tanah Azerbaijan Timur Iran, Kandovan merupakan pedesaan yang dibangun abad ke-13 yang misterius. Banyak rumah di Kandovan dibuat digua yang berbentuk seperti kerucut dan terbuat secara alami dari abu vulkanik yang membuat bentuknya mengingatkan kita pada rumah koloni semut tanah.

Kebanyakan rumah gua ini memiliki empat tingkat, lantai dasar digunakan sebagai kandang hewan ternak, lantai satu dan dua untuk tempat tinggal dan lantai empat digunakan sebagai ruangan penyimpanan. Material tanah yang mengeras sehingga dapat digunakan sebagai pondasi rumah gua ini memiliki kelebihan yang berdampak pada suhu didalam ruangannya, karena ketika musim dingin ruangan menjadi hangat dan ketika musim panas ruangan menjadi dingin.

Apa Komentarmu?

4 COMMENTS

Leave a Reply