Mantap, Diam-diam 5 Film Indonesia Ini Dapat Apresiasi di Luar Negeri


Film Indonesia (Fotojet)

Banyak film Indonesia yang berkualitas mulai mendapat apresiasi, tapi sayangnya tidak semua film diapresiasi dengan baik. Ada beberapa film yang kurang terkenal ketika tayang di Indonesia, bahkan ada yang dilarang pemutarannya di bioskop Indonesia. Tapi, film-film ini justru laku dan mendapat apresiasi di luar negeri. Film apa saja itu?

1. Marlina Si Pembunuh dalam Empat Babak

Marlina Si Pembunuh dalam Empat Babak (Detik)

Film ini dirilis pada 16 November 2017 dengan perolehan jumlah penonton yang kecil. Tapi, film yang dibintangi oleh Marsha Timothy ini tampil di berbagai festival film internasional. Sebelum tayang di Indonesia, film ini diputar perdana di Directors Fortnight Festival Film Cannes 2017. Film ini juga masuk dalam seleksi New Zealand International Film Festival dan Melbourne Film Festival serta Toronto International Film Festival. Bahkan sang aktris, Marsha Timothy, juga mendapatkan predikat aktris terbaik internasional berkat film ini.

2. Turah

Turah (HAI)

“Turah” adalah film drama Indonesia berbahasa Tegal produksi Fourcolours Films tahun 2016. Film ini menceritakan tentang kehidupan masyarakat Kampung Tirang di Kota Tegal yang mengalami isolasi selama bertahun-tahun yang kemudian memunculkan berbagai masalah. Tahun 2016, film ini memenangkan Geber Award dan Netpac Award dalam Jogja-Netpac Asian Film Festival. Tapi, sayangnya di hari pertama pemutarannya di bioskop, “Turah” hanya ditonton 8 orang saja.

3. Babi Buta yang Ingin Terbang

Babi Buta yang Ingin Terbang (Twitter)

Film dengan genre drama yang dibintangi oleh Ladya Cheryl ini menceritakan mengenai gambaran etnis Tionghoa di Indonesia yang diwakili oleh beberapa tokoh di dalamnya. Penghargaan untuk film ini sudah banyak diraih, di antaranya ada Rotterdam International Film Festival 2009 (Fipresci Prize), Singapore International Film Festival 2009 (Fipresci/Netpac Award), Pusan International Film Festival 2008 (Nominated New Currents Award), Nantes Three Continets Festival 2009 (Young Audience Award), dan Jakarta International Film Festival 2009 (Best Director).

4. Siti

Siti (Film-indonesian)

Disutradarai oleh Eddie Cahyono, film ini memotret kehidupan Siti, seorang perempuan yang harus menjadi pemandu karaoke kelas bawah di sekitar Parangtritis, Yogyakarta. Saat Siti bekerja sebagai pemandu karaoke, suaminya Bagus merasa keberatan. Siti pun frustrasi dan bimbang hingga seorang polisi hadir dalam kehidupannya, bahkan mengajaknya menikah. Film hitam putih ini meraih penghargaan sebagai sinematografi terbaik dan naskah film terbaik untuk kategori New Asia Talent Competition Festival Film Internasional Shanghai 2015. Singapore International Film Festival 2014 juga memberikan Best Performance for Silver Screen Award kepada Sekar Sari pemeran Siti.

5. Pintu Terlarang

Pintu Terlarang (Gilasinema)

Film ini diadaptasi dari novel berjudul sama karya Sekar Ayu Asmara. Film karya Joko Anwar ini memang kurang laku saat diputar di bioskop Indonesia. Tapi film ini berhasil menembus berbagai festival film internasional. Di antaranya adalah Puchon International Fantastic Film Festival 2009 di Korea Selatan, Bangkok International Film Festival 2009, dan Rotterdam International Film Festival. Film ini juga berhasil dinobatkan sebagai salah satu dari 100 film terbaik dunia versi majalah Sight & Sound Inggris.

Siapa sangka, film yang kurang terkenal di negeri sendiri, justru mendapatkan apresiasi di luar negeri, bahkan mendapatkan penghargaan tingkat internasional? Maju terus film Indonesia, semoga bisa semakin baik lagi dan meraih penghargaan bergengsi dunia. (tom)


Kalo Suka Share Dong!

Gimana Nih Beritanya?

Love Love
40
Love
OMG OMG
30
OMG
Yaelah Yaelah
60
Yaelah
Keren Nih Keren Nih
50
Keren Nih
Ngakak Ngakak
80
Ngakak